Sinar Mas Agribusiness and Food Gelar Apel Siaga Antisipasi Ancaman Karhutla

KalbarOnline, Ketapang – Sinar Mas Agribusiness and Food menggelar apel siaga di berbagai daerah untuk mengantisipasi ancaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla), salah satunya di PT Agrolestari Mandiri yang beroperasi di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat.

Kegiatan ini melibatkan unsur pemerintah daerah, TNI-Polri, Manggala Agni serta masyarakat sekitar area perusahaan. Kegiatan ini bertujuan untuk memperkuat sosialisasi dan simulasi penanganan kebakaran.

IKLANBANKKALBARIDULADHA

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi, bahwa Indonesia akan mengalami el nino lemah pada tahun 2023. Fenomena ini berpotensi menyebabkan musim kemarau lebih panjang dibandingkan periode 2020 – 2022.

Sebagai respon terhadap prediksi tersebut, Sinar Mas Agribusiness and Food meningkatkan upaya-upaya kolaborasi dengan para pihak terkait untuk memperkuat langkah pencegahan dan penanganan karhutla.

Head of Fire & Peat Management Sinar Mas Agribusiness and Food, Achmad Supriyanto menjelaskan, apel siaga adalah bagian dari upaya terpadu perusahaan dalam pencegahan karhutla. Upaya ini tidak hanya dilakukan menjelang musim kemarau, tetapi terus berlangsung sepanjang tahun sebagai bentuk pencegahan jangka panjang.

“Sinar Mas Agribusiness and Food melakukan upaya komprehensif dalam pencegahan karhutla. Selain memastikan kesiapan di setiap awal musim kemarau melalui apel siaga, perusahaan juga menjalankan program jangka panjang lainnya,” ujar Supriyanto.

Baca Juga :  Babinsa Koramil MHS Pantau Penyaluran BLT DD di Desa Binaan

Ia menambahkan, salah satu bentuk program tersebut adalah Desa Makmur Peduli Api (DMPA). DMPA membekali desa rentan karhutla dengan pelatihan pencegahan kebakaran, infrastruktur dasar pemadaman kebakaran, serta sosialisasi dan implementasi proses peringatan dini untuk menghadapi risiko kebakaran.

Sejak diluncurkan pada 2016, program ini menurutnya efektif menurunkan insiden kebakaran secara signifikan di 90 desa di Pulau Sumatera dan Kalimantan.

Menurut Supriyanto lagi, berbagai program pencegahan karhutla itu diiringi dengan pengawasan yang ketat.

“Kami melakukan monitoring intensif terhadap potensi karhutla di berbagai titik, dengan cara menggunakan peta rawan kebakaran, sistem patroli, serta aplikasi GeoSMART. Aplikasi ini dapat mendeteksi titik api tiga kali lebih cepat dari metode pemantauan satelit sebelumnya,” ungkap Supriyanto.

Dukungan terhadap pencegahan karhutla tampak dari respons pemangku kepentingan yang mengikuti apel siaga, salah satunya Komandan Distrik Militer 1203 Ketapang, Letkol Infantri Alim Mustofa. Ia mengapresiasi komitmen PT Agrolestari Mandiri dalam mencegah karhutla.

Baca Juga :  Sinar Mas Agribusiness and Food Sediakan Sarana Pemadaman Kebakaran di Ketapang dan Kapuas Hulu

“Kita tidak ingin kecolongan. Apel siaga karhutla penting untuk dilaksanakan. Pencegahan karhutla tidak bisa dilakukan satu institusi, tetapi aksi ini melibatkan semua komponen bangsa,” kata Alim Mustofa.

Sementara itu, Kepala Bidang Perkebunan Dinas Pertanian, Peternakan, dan Perkebunan (Distanakbun) Kabupaten Ketapang, Fardy Akhyarsyah, juga mengajak seluruh pihak untuk bersama-sama meningkatkan kewaspadaan terhadap pencegahan dan penanggulangan karhutla.

“Kita mengacu pada Permen LHK Nomor 32 tahun 2016 terkait Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan. Apel siaga dari PT Agrolestari Mandiri ini baik untuk meningkatkan kewaspadaan dan bisa diikuti oleh perusahaan lainnya,” ungkap Fardy.

Pada penghujung apel siaga, Sinar Mas Agribusiness and Food dengan para pemangku kepentingan di sekitar area operasional perusahaan melakukan proses penandatanganan komitmen bersama terkait upaya pencegahan karhutla.

Isi dari komitmen ini menyatakan, bahwa seluruh pihak siap terlibat aktif mendukung upaya pemerintah dalam mewujudkan wilayah bebas kebakaran hutan, lahan, kebun, serta bencana kabut asap. (Adi LC)

Comment