Pemkab Kayong Utara Gelar Ranwal RKPD 2025, Wujudkan Pembangunan Daerah Secara Optimal

KalbarOnline, Kayong Utara – Pemerintah Kabupaten Kayong Utara menggelar Forum Konsultasi Publik Rencana Awal (Ranwal) Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Tahun 2025 dengan tema “Meningkatkan Ekonomi yang Inklusif dan Berkelanjutan”, di Aula Istana Rakyat, Sukadana, Selasa (30/01/2024).

Acara ini dibuka secara resmi Penjabat (Pj) Bupati Kayong Utara, Romi Wijaya dan dihadiri oleh segenap unsur Forkopimda Kayong Utara, Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah Kabupaten Kayong Utara, Rene Rienaldy beserta seluruh jajaran kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Kayong Utara.

Forum konsultasi publik ini bertujuan untuk kesepakatan program kegiatan prioritas hasil permasalahan dan isu strategis yang kemudian nantinya dituangkan dalam berita acara sebagai bahan masukan dan perbaikan dalam Ranwal RKPD Tahun 2025.

Baca Juga :  Romi Wijaya Monitoring Kesiapan MPP di Dinas Penanaman Modal Perizinan Terpadu Satu Pintu

Di kesempatan tersebut, Pj Bupati Romi Wijaya menyampaikan, RKPD tahun 2025 ini untuk menjaga keselarasan antara target indikator makro dengan program prioritas.

Penjabat (Pj) Bupati Kayong Utara, Romi Wijaya. (Foto: Prokopim Setda KKU)
Penjabat (Pj) Bupati Kayong Utara, Romi Wijaya. (Foto: Prokopim Setda KKU)

Selain itu, juga diperlukan pilihan dan strategi yang digunakan dalam mencapai 7 indikator makro pembangunan yaitu peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi, Penurunan Angka Kemiskinan, Penurunan Persentase Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT), Infrastruktur, Reformasi Birokrasi dan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup.

“Yang semua ini perlu mendapatkan perhatian serius dari kita bersama guna memastikan target capaian dapat direalisasikan,” ucap Romi Wijaya. 

Baca Juga :  Romi Wijaya Ajak Mahasiswa Kayong Utara Bersama Membangun Daerah

“Saya menginginkan adanya perhatian serius dari seluruh kepala perangkat daerah untuk senantiasa melakukan sinkronisasi dan sinergi dalam mewujudkan sasaran dan prioritas pembangunan daerah secara optimal,” tambahnya.

Kemudian, Pj Bupati Romi Wijaya juga mengingatkan pentingnya capaian target indikator tematik yang menjadi atensi presiden.

“Tidak kalah penting capaian target indikator tematik yang menjadi atensi Bapak Presiden, yaitu angka prevalensi stunting, angka kemiskinan ekstrem, pengendalian inflasi dan perbaikan iklim investasi dan perizinan,” jelas Romi Wijaya. (Santo)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment