Sutarmidji Pastikan Tenaga Honorer dan Kontrak Tidak Jadi Dihapuskan

KalbarOnline, Pontianak –  Gubernur Kalbar, Sutarmidji memastikan bahwa Pemerintah Provinsi Kalbar tidak akan menghapuskan kebijakan perekrutan tenaga honorer dan tenaga kontrak–yang sebelumnya dijadwalkan pada tanggal 28 November 2023.

Hal itu diumumkan Sutarmidji melalui akun Facebooknya, Bang Midji, Jumat (30/09/2022) siang.

“Pemerintah menunda penghapusan tenaga honorer dan kontrak, yang sebelumnya direncanakan tertanggal 28 November 2023,” katanya. Kalimat pada postingan Sutarmidji ini telah disesuaikan dengan tata bahasa pada umumnya.

“Untuk Provinsi Kalbar kita sedang melakukan validasi dan pendataan untuk mereka mengikuti PPPK,” sambungnya.

Oleh karenanya orang nomor satu di Kalbar itu pun meminta agar tenaga honorer dan tenaga kontrak yang sudah ada saat ini untuk terus bekerja dengan baik.

“Tidak ada penambahan tenaga kontrak baru. Jadi saya harap semua honorer dan tenaga kontrak bekerja dengan baik,” ucapnya.

Pantauan yang dilakukan pada Facebook Bang Midji sekitar pukul 17.00 Wib, atau berselang 7 jam dari pengumuman itu diposting, postingan ini telah mendapat 1.600 tanggapan dari warganet. Sejumlah warga net mengucap syukur dan terima kasih atas kebijakan yang diambil oleh Gubernur Kalbar tersebut.

Mashaa Allah.. tabarakallah pak Gub. … Kejutan yang Luar biasa dari Gubenut Kalbar. ..buat tenaga honorer/kontrak..khusus nya yg sdh diatas 10 th mengabdi diangkat menjadi PNS tanpa seleksi atau tes,” ucap akun Nurbani Nuur.

Alhamdulillah terimakasih Pak Gubernur, langsung angkat saja tenaga kontrak maupun honorer menjadi PPPK tanpa tes berdasarkan masa kerja,” timpal Karnadi Putra Pawan.

Sejumlah masyarakat juga menilai, bahwa penundaan penghapusan rekrutmen oleh Sutarmidji ini merupakan kebijakan yang tepat, terlebih terdapat beberapa sekolah yang saat ini masih menggantungkan proses belajar-mengajarnya pada keberadaan guru honorer.

BACA JUGA:  Karyawan Facebook Dizinkan WFH Sampai Tahun Depan, Plus Dapat Bonus

Alhamdulillah… Khususnya tenaga honorer Sekolah Dasar kalau jadi dihentikan, siapa yang akan ngajar siswa  Pak Haji. Tahun ini guru senior angkatan 1981/82 sudah pada Purna tugas alias pensiun. Sekolah hanya mengharapkan tenaga guru honorer. 🙏☺☺☺👍👍,” komentar pemilik akun Anik Sumarni. (Jau)

Comment