Midji Apresiasi Rencana Sekadau Siapkan Roadmap Sistem Pemantau Banjir

Midji Apresiasi Rencana Sekadau Siapkan Roadmap Sistem Pemantau Banjir

KalbarOnline, Sekadau – Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji mengapresiasi Kabupaten Sekadau yang sedang menyiapkan roadmap sistem atau database untuk memantau banjir.

IKLANBANKKALBARIDULADHA

“Ini bagus. Menarik. Daerah itu memang sudah seharusnya menyusun roadmap ini. Jadi nanti di dalam database yang disusun Pemerintah Kabupaten Sekadau itu bisa memantau daerah yang terdampak banjir termasuk masyarakatnya by name by address,” katanya di Sekadau, Rabu, 3 November 2021.

Cara kerja sistem tersebut diprojeksikan dapat memantau potensi-potensi banjir, termasuk warga yang terdampak berdasarkan nama dan alamat. Sehingga diharapkan dapat memudahkan dalam penanganan bencana banjir.

Midji Serahkan Bantuan Banjir Sekadau: Kalau Kurang Segera Koordinasikan
Gubernur Kalbar Sutarmidji saat menyerahkan bantuan untuk korban banjir Sekadau yang diterima langsung oleh Bupati Sekadau Aron (Foto: Biro Adpim Provinsi Kalbar)

“Jadi kalau banjir melanda suatu kecamatan sudah setinggi satu meter, sudah terdata dalam database itu berapa KK yang terdampak. Kalau banjirnya dua meter sudah terdata juga siapa-siapa yang terdampak, rumahnya yang mana saja, orangnya siapa, berapa jumlahnya. Apa-apa saja yang dibutuhkan, bagaimana kondisi rumah,” katanya.

“Kalau sudah lebih dari dua meter sudah harus ada pengungsian, sudah terdata juga yang terdampak berapa besar, sehingga kebutuhan pangannya tersedia. Itu yang bagus. Katanya di perubahan anggaran Sekadau tahun depan itu sudah ada databasenya. Ini yang benar,” katanya.

Baca Juga :  Safari Ramadhan di Sekadau, Gubernur: Mari Bersihkan Diri dan Jangan Terprovokasi

Menurut dia, kabupaten/kota yang rawan banjir memang sudah seharusnya merancang roadmap tersebut, agar penanganan yang dilakukan benar-benar terukur dan tak kerja serampangan.

“Kalau sudah ada itu, gampang, terdata semua, berapa jumlahnya, pangan yang harus disiapkan berapa, tinggal diawasi saja. Termasuk obat-obatan. Harusnya memang sudah begitu. Sekarang kalau ditanya berapa jumlah kerugian tentu tidak bisa kita pastikan, nanti pasca banjir baru kita lihat. Baru Sekadau yang mau buat sistem, yang lainnya saya tak tahu, saya rasa belum ada, mudah-mudahan ada,” katanya.

Midji Serahkan Bantuan Banjir Sekadau: Kalau Kurang Segera Koordinasikan
Gubernur Kalbar Sutarmidji saat menyerahkan bantuan untuk korban banjir Sekadau yang diterima langsung oleh Bupati Sekadau Aron (Foto: Biro Adpim Provinsi Kalbar)

Sementara Bupati Sekadau Aron turut menyampaikan hal serupa. Ke depan pihaknya akan memiliki database yang akan diwujudkan dalam sebuah aplikasi untuk memetakan dan memantau potensi banjir. Sehingga diharapkan dapat memudahkan dalam penanganan.

“Jauh sebelum banjir ini terjadi, kita sudah rapat dengan stakeholder, camat, kades dan semua pihak terkait lainnya untuk memetakan potensi banjir. Jadi kalau seandainya pemukiman masyarakat di daerah bantaran sungai itu terdampak banjir sudah bisa terdata berapa jumlah warga yang terdampak by name by address. Jadi mudah kita mengevakuasi warga, juga memudahkan kita menyalurkan bantuan, sehingga kerja kita terukur, makanya roadmap-nya kita siapkan dari sekarang,” katanya.

Baca Juga :  Bupati Lepas Keberangkatan 64 Jamaah Calon Haji Sekadau

Dia pun berharap agar database tersebut segera terwujud dalam waktu dekat berupa aplikasi.

“Jadi siapapun yang terdampak bencana banjir, sudah langsung terdata di aplikasi, sehingga bisa dipetakan dan memudahkan langkah kita,” katanya.

Midji Belum Bisa Pastikan Total Kerugian Akibat Banjir
Gubernur Kalbar Sutarmidji bersama Kemensos RI dan Bupati Sekadau saat menyerahkan bantuan untuk korban banjir di Sekadau (Foto: Biro Adpim Provinsi Kalbar)

Berdasarkan data yang dimilikinya, tercatat enam kecamatan, 33 desa dengan total lebih dari 10 ribu jiwa terdampak banjir Sekadau.

“Kita sudah siapkan langkah-langkah, mulai dari mengimbau masyarakat untuk waspada, kita juga sudah siapkan posko pengungsian dan dapur umum, tapi sampai saat ini belum ada yang mengungsi di posko, masyarakat cenderung mengungsi ke rumah keluarga atau kerabatnya,” katanya.

Dalam kesempatan itu Aron juga mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Sosial dan Gubernur Kalbar yang telah memberikan bantuan untuk warganya yang terdampak banjir.

Comment