Pemerintah Pusat Diminta Serius Tangani Karhutla di Ketapang

Kalbar Darurat Asap
Ilustrasi Karhutla (Foto: Istimewa)

Antoni Salim minta Pemkab Ketapang dan Manggala Agni ikut suarakan ke Pempus

KalbarOnline, Ketapang – Anggota DPRD Ketapang, Antoni Salim meminta Pemerintah Pusat untuk serius menangani persoalan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Kabupaten Ketapang yang banyak terjadi di lahan Hutan Produksi (HP) yang tidak dikelola dengan baik oleh pihak berwenang.

Hal ini disampaikan Antoni Salim menyikapi karhutla yang masih terus terjadi di Ketapang bahkan berdasarkan pengolahan data Lapan pada Kamis (5/9/2019) pukul 07.00 WIB terpantau 452 titik hotspot yang mengakibatkan kota Ketapang mulai diselimuti kabut asap.

“Pihak terkait seperti Badan Restorasi Gambut harus bertanggung jawab terhadap lahan HP yang kerap terbakar tersebut,” ujarnya.

Legislator dari Partai PDI Perjuangan yang juga aktif di pemadam kebakaran ini juga meminta Pemkab Ketapang untuk turut serta mensuarakan persoalan karhutla ini, agar mendapat solusi pintar bukan hanya sebagai seremonial.

“Termasuk kepada pihak Manggala Agni agar dapat membantu mensuarakan ini ke pimpinan di pusat,” tegasnya.

Ia turut menyebut bahwa penanganan karhutla ini jika hanya sebatas dengan menggunakan water boombing tentu tidak terlalu berdampak. Menurutnya pada penanganan malam hari, helikoper water boombing tidak dapat melakukan aktivitas pemadaman.

“Jadi harusnya ada solusi lebih baik, seperti bantuan alat-alat pemadaman ke pihak-pihak terkait karena ketika dilakukan upaya pemadaman kendala paling nyata minimnya peralatan pemadaman,” tandasnya. (Adi LC)

Tinggalkan Komentar