Sultan Pontianak Usulkan Ada Pertemuan Sekali Setiap Bulan

Forkopimda, Sultan Pontianak dan Tokoh Masyarakat Buka Bersama di Istana Kadriyah

KalbarOnline, Pontianak – Suasana akrab tampak saat jajaran Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Pontianak bersama Kesultanan Kadriyah Pontianak dan tokoh masyarakat menggelar buka bersama di Istana Kadriyah, Jumat (31/5/2019).

IKLANBANKKALBARIDULADHA

Sultan Pontianak, Syarif Mahmud Melvin Alkadrie menyambut kedatangan tamu di antaranya Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono, Dandim 1207 Pontianak, Letkol Arm Stefie Tanjte Nuhujanan, Kapolresta Pontianak, Kombes Pol Muhammad Anwar Nasir beserta tokoh masyarakat.

Sultan Syarif Mahmud Melvin Alkadrie mengatakan, buka bersama ini dalam rangka silaturrahmi dengan Forkopimda dan tokoh-tokoh masyarakat serta ormas-ormas. Ia berharap temu muka Forkopimda dengan masyarakat tidak hanya digelar saat ini saja. Sultan meminta pertemuan semacam coffee morning digelar rutin setiap bulannya.

“Tujuannya supaya kita bisa saling berkoordinasi menjaga kamtibmas dan kondusifitas Kota Pontianak,” ungkap Sultan.

Selain berkoordinasi, lanjutnya, ketika program coffee morning nantinya mulai berjalan, dimana bertemunya tokoh-tokoh masyarakat dan Forkopimda, baru dilanjutkan untuk membahas wacana-wacana kedepan, konsep untuk kemajuan tempat-tempat budaya dan sebagainya.

Baca Juga :  Wali Kota Sebut FKUB Jadi Penyejuk di Tengah Derasnya Arus Informasi

“Kita juga akan membahas permasalahan-permasalahan yang dihadapi kota demi kemajuan Kota Pontianak yang kita cintai ini,” sebutnya.

Terkait  kamtibmas, Sultan menghimbau masyarakat, terlebih memasuki bulan suci Ramadan dan tak lama lagi mendekati hari raya Idul Fitri, untuk bersama-sama menjaga keamanan, ketertiban dan kenyamanan di Pontianak.

“Jangan ada lagi hal-hal yang tidak kita inginkan seperti yang terjadi beberapa waktu lalu terulang kembali, sehingga menimbulkan banyak korban,” pesannya.

Sementara Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono menyambut baik digelarnya pertemuan ini sebagai wujud keharmonisasian untuk menjalin tali silaturrahmi sehingga Pontianak diharapkan tetap aman dan damai.

Terkait usulan Sultan untuk menggelar pertemuan sekaligus coffee morning satu kali setiap bulannya, Edi menyatakan pihaknya akan sering menggelar pertemuan-pertemuan serupa dengan lebih terjadwal untuk berkoordinasi dengan Forkopimda maupun tokoh-tokoh masyarakat.

Baca Juga :  Dua Polisi Kapuas Hulu Ditangkap, Diduga Terkait Narkoba

Sebagai kepala daerah, orang nomor satu di Kota Pontianak ini berharap kondisi kamtibmas di Pontianak tetap kondusif dan harmonis.

“Keberadaan Sultan bisa menyejukkan dan membuat suasana kota menjadi lebih damai, semangat dan produktif,” imbuh Edi.

Sementara itu, Kapolresta Pontianak, Kombes Pol Muhammad Anwar Nasir menyatakan, sehari sebelumnya, dirinya bertemu Sultan dan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), membicarakan bagaimana mendinginkan kembali suasana yang sempat memanas pasca kejadian beberapa waktu lalu. Tidak ada seorangpun yang menginginkan kejadian serupa terulang.

“Tentunya tidak ada yang menginginkan kejadian tersebut. Sultan sebagai tokoh atau publik figur yang ditokohkan di sini sehingga beliau memegang peranan yang sangat penting,” katanya.

Anwar mengajak seluruh pihak bersama-sama menjaga keamanan dan ketertiban khususnya di Kota Pontianak. Dirinya mendukung usul Sultan terkait pertemuan koordinasi atau coffee morning sekali dalam sebulan, baik di Istana maupun lokasi lainnya.

“Sehingga permasalahan apa yang terjadi di Pontianak bisa dibicarakan dan dibahas pada saat coffee morning tersebut secara informal,” pungkasnya. (jim/humpro)

Comment