Video Diduga Pemukulan Guru Terhadap Siswa, Merupakan Video Perkelahian Antar Siswa (Foto: Ist)
Video Diduga Pemukulan Guru Terhadap Siswa, Merupakan Video Perkelahian Antar Siswa (Foto: Ist)

Kadisdik dan Sutarmidji satu suara, tegaskan video tersebut hanya perkelahian antar siswa

KalbarOnline, Pontianak – Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Kalbar, Alexius Akim meluruskan video viral yang diduga merupakan kekerasan yang dilakukan oleh guru terhadap murid melainkan kasus perkelahian antar siswa, dan memang terjadi di Pontianak.

“Itu perkelahian antar sesama siswa, tidak ada melibatkan guru dan orangtua seperti yang dihebohkan di media sosial,” ujarnya, seperti dilansir dari Tribun Pontianak.

Ia menegaskan bahwa isu yang berkembang itu tidak benar dan saat ini antar sesama siswa tersebut sudah saling damai dan berteman seperti semula.

Ia menjelaskan sedikit mengenai alur perkelahian antar sesama siswa tersebut sebagai berikut.

“Bermula dari saling ngejek dan ada yang tersinggung, AL (17) merasa tersinggung lalu memukul ALF, sedangkan H (yang menggunakan baju batik) melerai dan kena pukulan juga oleh AL,” tuturnya.

Perkelahian itu direkam oleh D, kemudian dikirim ke temannya inisial Z. Setelah itu Z mengirim lagi ke ALP dan seterusnya ALP mengirim ke temannya yang berada di Sambas dan oknum di Sambas mengunggah video tersebut di akun facebook.

Senada, Wali Kota Pontianak, Sutarmidji juga menegaskan bahwa video viral tersebut bukanlah pemukulan guru terhadap siswa melainkan perkelahian antara siswa di salah satu SMK di Pontianak.

“Anak-anak bergurau akhirnya betinju, biasa itu kenakalan anak tapi tetap harus dibina,” ujarnya.

Menurutnya, anak tersebut telah mendapat teguran, dan jika terjadi tawuran baru akan diberi sanksi.

“Sekarang jak sudah di beri tegoran, kecuali die tawuran baru kite sanksi,” tegasnya.

Yang terpenting, lanjutnya, bukan guru yang memukul murid seperti banyak kabar yang tersiar.

“Yang penting bukan guru mukul murid,” tukasnya.

Selain itu, ia pun menuturkan menyatakan awalnya jika dalam video tersebut bukan di Pontianak karena kesan awalnya dikatakan guru.

Lalu Dirjend menuturkan orang tua murid yang aniaya murid karena anaknya dilecehkan, namun ternyata anak yang berkelahi.

“Kalau anak dengan anak biasa,” tandasnya. (Fai)

Print Friendly, PDF & Email

1 COMMENT

LEAVE A REPLY