Balita 4 Tahun di Binjai Hulu Tewas Usai Terjatuh ke Sungai Kapuas

KalbarOnline, Sintang – Balita berusia 4 tahun, Ahmad Al Fikri ditemukan tewas usai terjatuh di Sungai Kapuas, pada Sabtu (18/05/2024) sore. Korban merupakan warga Dusun Betung Sari, Desa Ampar Bedang, Kecamatan Binjai Hulu, Kabupaten Sintang.

Kepala Kantor SAR Pontianak I Made Junetra menjelaskan, korban terjatuh ke sungai saat sedang bermain lanting milik ayahnya bersama temannya Imam Mahdi (6 tahun) sekitar pukul 16.00 WIB.

“Teman korban (Imam Mahdi) tersebut tiba-tiba berlari memberitahukan kepada ibu korban bahwa korban (Ahmad Al Fikri) jatuh ke Sungai,” katanya.

Warga yang panik, kemudian mendatangi lokasinya terjatuhnya korban. Pencarian sempat dilakukan, namun korban tidak ditemukan pada hari itu Junetra menuturkan, bahwa pencarian korban oleh tim rescue baru dilakukan pagi keesokan harinya.

Baca Juga :  Buka Kejuaran Bulutangkis Kapolres Sintang Cup 2017, Bupati: Proses Awal Menuju Porprov 2018

“Kami (tim SAR gabungan) baru melakukan pencarian hari pertama dimulai pagi tadi. Dikarenakan laporan yang kami terima baru hari ini,” ujar Junetra.

Meski baru diterima, ia menuturkan bahwa pencarian langsung dilakukan secara optimal.

“Pencarian hari pertama langsung kami upayakan secara penuh. Tim rescue (penyelamat) bersama masyarakat melakukan penyelaman di lokasi diduga korban tenggelam, sama halnya dengan pencarian permukaan juga kami lakukan,” terangnya.

Baca Juga :  ABK Asal Jakarta Ditemukan Tewas Setelah Terpeleset dari Kapal

Setelah beberapa jam melakukan pencarian, jasad korban akhirnya ditemukan.

“Berbagai upaya dalam menemukan korban telah dilakukan, upaya tim SAR gabungan akhirnya menemukan hasil, korban balita atas nama Ahmad Al Fikri, laki-laki berusia 4 tahun, ditemukan dalam keadaan meninggal dunia,” ucapnya.

“Saat ditemukan jasad korban telah mengapung dan sudah hanyut ke hilir sungai sejauh 572 meter,” tutup Junetra. (Jau)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment