Sekda Ketapang Hadiri Perayaan Natal Bersama 2023 Provinsi Kalbar

KalbarOnline, Ketapang – Mewakili Bupati, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Ketapang yang juga Patih Jaga Pati Laman Sembilan Domong Sepuluh Kerajaan Hulu Aik, Alexander Wilyo yang bergelar adat Raden Cendaga Pintu Bumi Jaga Banua menghadiri Perayaan Natal Bersama 2023 Provinsi Kalimantan Barat, di Rumah Radakng Pontianak, Jumat (05/01/2024).

Sekda mengatakan, seperti yang telah disepakati bersama oleh Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) dan Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI), tema Natal tahun 2023 adalah “Kemuliaan Bagi Allah dan Damai Sejahtera di Bumi”.

Menurutnya, tema tersebut merangkum pesan penting tentang kemuliaan bagi Allah dan harapan akan damai sejahtera di bumi.

“Tema Kemuliaan ‘Bagi Allah dan Damai Sejahtera di Bumi’ ini ingin menyatakan bahwa Kemuliaan bagi Allah di tempat yang maha tinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya,” jelasnya.

Oleh karena itu, Alexander menilai, tema Natal tahun 2023 itu betul-betul mencerminkan semangat Natal yang mendalam dan makna penting Natal bagi seluruh umat Kristen di seluruh Kalimantan Barat.

“Hal ini sangat sesuai dengan tema “Kemuliaan Bagi Allah dan Damai Sejahtera di Bumi,” ucapnya.

Lebih lanjut dikatakannya, dalam suasana Natal ini hendaknya seluruh umat Kristiani memahami arti penting kelahiran Yesus Kristus yang secara prinsip mengajarkan kepada umat manusia nilai-nilai kesederhanaan dan perhatian terhadap kaum yang lemah dan cinta kasih sesama umat.

“Nilai yang terkandung dalam ajaran Yesus Kristus merupakan pembimbing moral kehidupan umat kristiani yang hendaknya dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Karena dalam perkembangan masyarakat Indonesia pada saat ini telah banyak terjadi pergeseran dari nilai-nilai ajaran agama yang sebenarnya,” terangnya.

Baca Juga :  Wabup Farhan Sebut Pemkab Ketapang Akan Maksimalkan Pendidikan di Desa Terpencil

“Berkaitan dengan tema itu, tersirat lah pesan akan kelahiran Kristus kepada para gembala. Dari pujian itu ada dua kebenaran penting, yang patut menjadi perhatian dalam merayakan Natal, yaitu kemuliaan hanya milik Allah dan damai sejahtera,” lanjutnya.

Sekda Ketapang, Alexander Wilyo hadiri perayaan Natal Bersama 2023 Provinsi Kalbar. (Foto: Adi LC)
Sekda Ketapang, Alexander Wilyo hadiri perayaan Natal Bersama 2023 Provinsi Kalbar. (Foto: Adi LC)

Lebih dalam lagi, Sekda Alexander menuturkan, bahwa Natal tahun 2023 adalah untuk mendamaikan manusia dengan Allah dan manusia dengan sesama. Karena Natal yang sesungguhnya itu memiliki pemaknaan yang sentral, di mana berita utamanya adalah tentang damai sejahtera, yang diberikan Kristus melalui inkarnasi-Nya menjadi manusia yang membawa keselamatan bagi seluruh umat manusia yang percaya.

Alexander meyakini, bahwa kelahiran Kristus mendamaikan manusia dengan Allah, bahkan manusia dengan sesamanya. Bagaimana tidak, kehancuran manusia karena dosa mengakibatkan manusia akan ditimpa hukuman kematian.

“Kita harus menyadari bahwa inisiatif pendamaian datang dari Allah sendiri bukan dari manusia yang berdosa yang seharusnya datang dan mendekat kepada Allah karena dosanya,” ucapnya.

Dirinya berharap, Natal tahun 2023 tidak saja membawa kepada perhatian perayaan lahiriah bahkan pesta Natalnya, tetapi Natal menuntun untuk bersyukur dan merayakan inkarnasi Allah menjadi manusia untuk memulihkan hubungan manusia dengan Allah dan manusia dengan sesamanya agar kedamaian menjadi bagian dari kehidupan manusia.

Baca Juga :  Sekda Ketapang Ajak Masyarakat Tidak Membakar Hutan

Tema Natal tahun ini juga tersirat pesan untuk mendamaikan manusia dengan lingkungannya.

“Sebagai umat yang meyakini bahwa alam semesta adalah ciptaan Tuhan, maka kepada kita tidak saja diberikan hak untuk memanfaatkannya. Tetapi juga tanggung jawab untuk memeliharanya, menjaga dan merawatnya dengan penuh tanggung jawab. Tentu dengan maksud supaya kelestarian alam dan ekosistem yang ada terpelihara dengan baik bagi keberlangsungan hidup seluruh makhluk di bumi ini,” terangnya.

Alexander juga berpesan agar setiap insan peduli dengan lingkungan hidup. “Karena itu, berdamailah dengan lingkungan, kita dengan menjaga, merawat dan melestarikan alam sekitar kita dengan bijak dan penuh tanggung jawab,” ujarnya.

Akhirnya, atas nama pribadi dan Pemerintah Kabupaten Ketapang, Alexander mengucapkan selamat Natal 25 Desember 2023 dan Tahun Baru 1 Januari 2024 kepada umat seluruh umat Kristiani di Kalimantan Barat, dan secara khusus kepada umat Kristiani di Kabupaten Ketapang.

“Semoga dengan perayaan Natal dan Tahun Baru ini membawa umat manusia dalam kondisi yang lebih baik lagi dari tahun sebelumnya,” kata Wakil Bupati Ketapang.

Natal Oikumene Kalbar Tahun 2023 dihadiri oleh Menteri Agama RI, Pj Gubernur Kalbar, Forkopimda Provinsi Kalbar, para bupati, Uskup Agung Pontianak, Uskup Ketapang, Uskup Sanggau, Uskup Sintang, para imam, biarawan/biarawati, para pendeta, tokoh agama dan tokoh masyarakat Provinsi Kalimantan Barat. (Adi LC)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment