Marak Penularan Wabah Pneumonia ‘Misterius’, Kemenkes Tingkatkan Kewaspadaan

KalbarOnline.com – Berbagai upaya dilakukan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI untuk meningkatkan kewaspadaan dalam menghadapi risiko penularan wabah pneumonia ‘misterius’ di China dan Belanda.

“Kewaspadaan itu biasa kita lakukan di pintu masuk melalui Kantor Kesehatan Pelabuhan ya, terutama orang dengan gejala flu, kemudian kita edukasi,” ujar Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes RI dr. Siti Nadia Tarmizi, di Jakarta, Selasa (28/11).

“Kemudian kalau memang bertambah berat, datang ke fasilitas pelayanan kesehatan,” imbuhnya.

Salah satu peningkatan kewaspadaan yang dilakukan, yakni dengan pengetatan pintu masuk.

Selain itu, Kemenkes juga mengawasi bahan makan produk hidup dan memonitor gejala yang menyerupai influenza dengan suatu sistem surveilans yang bernama Influenza Like Illness (ILI) dan Severe Acute Respiratory Infection (SARI).

Baca Juga :  Berkat Sipencatra, Tangsel Raup PAD Rp 20,1 Miliar di 9 Titik Lahan Parkir

Pasalnya, salah satu pemicu wabah pneumonia disebabkan oleh bakteri mycoplasma, yang mengakibatkan gejala mirip influenza.

Surveilans tersebut dilakukan di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) seperti puskesmas.

“Harusnya gini, kalau orang sakit influenza dia sembuh sendiri dan gak perlu dirawat sampai berat. Makanya, kita punya SARI itu untuk memantau kasus-kasus influenza yang dengan tiba-tiba dia jadi berat atau dia jadi bergejala berat,” papar Nadia.

Dia melanjutkan, jika terdeteksi penyakit tersebut, Dinas Kesehatan setempat bakal mengambil sampel untuk dilakukan pemeriksaan genome sequencing.

Tujuannya untuk meninjau ulang apakah penyakit tersebut diakibatkan oleh bakteri mycoplasma atau patogen lainnya.

Baca Juga :  Setahun Lalu, Kasus Nol Korona Muncul di Wuhan Berawal dari Pneumonia

Nadia menyebut, kewaspadaan soal obat-obatan juga dilakukan untuk mengatasi bakteri Mycoplasma, apakah sudah tersedia di Indonesia.

“Sampai saat ini kalau untuk Mycoplasma kita punya, obatnya ada di Indonesia, jadi kita nggak perlu (impor),” terang Siti Nadia Tarmizi.

“Ini kan bukan suatu penyakit baru ya, jadi tinggal memastikan diagnostiknya apakah Mycoplasma atau bukan,” tutupnya. (*)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment