PBB: Hampir 3 juta Migran Terdampar Karena COVID-19

KalbarOnline.com – Penutupan perbatasan di sejumlah negara karena virus Corona, telah menelantarkan hampir 3 juta migran di seluruh dunia yang ingin pulang tetapi tidak bisa.

Demikian laporan badan migrasi PBB pada Jumat, (9/10/2020) seperti dilansir dari midleeastmonitor. Laporan Organisasi Internasional untuk Migrasi adalah yang paling komprehensif tentang masalah ini, yang mencakup lebih dari 100 negara. Ini hanya mencakup migran yang ingin kembali tetapi tidak dapat melakukannya karena pembatasan COVID-19, seperti pelaut yang terjebak di kapal yang dinonaktifkan, penambang, atau pekerja konstruksi.

“Harus jelas bahwa para migran dapat dipulangkan dengan cara yang aman dan bermartabat meskipun ada kendala yang diberlakukan kCOVID-19,” kata Direktur Jenderal António Vitorino dalam sebuah pernyataan dan mendesak dialog antar negara.

Beberapa migran yang terlantar telah dikurung di tempat yang tidak bersih dan di mana jarak sosial tidak memungkinkan, menempatkan mereka pada risiko penyakit. Yang lainnya menghadapi pelecehan, eksploitasi dan penelantaran, kata laporan itu.

Wilayah terparah sejauh ini adalah Timur Tengah dan Afrika Utara yang menyumbang 1,275 juta dari total 2,75 juta dalam penghitungan IOM. Kedua adalah Asia dengan hampir satu juta.

IOM: Sedikitnya 24 orang tenggelam di lepas pantai Libya

Juru bicara IOM Paul Dillon mengatakan bahwa 648.000 migran yang terlantar berada di Uni Emirat Arab dan seringkali merupakan pekerja konstruksi dari Afrika Timur dan Asia, sementara 280.000 terjebak di Arab Saudi.

Yang lainnya terjebak di kapal pesiar yang menganggur, bahkan seringkali tidak diberi kesempatan untuk naik ke atas dek. “Ini situasi yang sangat mengerikan untuk terjebak di bawah dek selama 6 bulan,” katanya, mendesak pengobatan yang lebih baik. “Migran adalah kunci, mereka sentral, untuk ekonomi global yang kuat,” sambungnya.

IOM memuji keberhasilan baru-baru ini, seperti kesepakatan untuk mengizinkan 3.400 penambang Mozambiquan menyeberang kembali ke Afrika Selatan setelah pemeriksaan medis, dan kesepakatan antara UEA dan India tentang pekerja migran. [ind]

Comment