BKKBN Kalbar Gencarkan Sosialisasi 1000 HPK kepada Ibu Muda di Bengkayang

KalbarOnline, Bengkayang – Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) memberikan sosialisasi 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) kepada ibu-ibu sasaran di Kabupaten Bengkayang.

Tujuannya agar para ibu mengetahui pemberian makanan bergizi dan pola asuh yang diberikan kepada anak sampai usia dua tahun, guna menekan angka stunting.

Kepala BKKBN Kalbar, Pintauli Romangasi Siregar mengungkapkan, pihaknya memanfaatkan momentum peringatan Harganas ke XXX untuk memberikan sosialisasi tersebut langsung kepada masyarakat terutama bagi ibu-ibu yang mempunyai balita.

“Para ibu-ibu yang hadir hampir semuanya rata-rata ibu masih muda, artinya mereka itu akan nanti menjadi akan memiliki anak lagi kemudian hari,” ungkap Pintauli.

Pintauli mengatakan, kegiatan seperti ini merupakan salah satu momentum yang sangat luar biasa. Apalagi kegiatan-kegiatan seperti ini dihadiri oleh para penentu kebijakan seperti pimpinan-pimpinan daerah sehingga dengan upaya tersebut diharapkan masyarakat akan semakin mudah mengingat pesan-pesan yang telah disampaikan.

Baca Juga :  Sutarmidji Minta Menteri Bisa Bedakan Kapan Sebagai Pembantu Presiden dan Kapan Sebagai Politisi

“Kehadiran para pimpinan daerah akan menjadi pengingat bagi masyarakat, apa pesan yang kita sampaikan juga menjadi terkenang baginya apabila dilakukannya bersamaan,” jelasnya.

Dirinya menyebut, dalam momentum tersebut BKKBN Provinsi Kalbar juga memberikan pelayanan KB secara gratis bagi masyarakat di Kabupaten Bengkayang. Hal tersebut sengaja dilakukan dalam upaya untuk menunjukkan kepada semua pihak bahwa BKKBN dalam momentum apapun tidak terlepas dari pelayanan KB.

“Kegiatan ini kita ingin menunjukan bahwa BKKBN itu tidak terlepas dari yang namanya pelayanan KB, sehingga pada kesempatan ini, kita tetap memanfaatkan momen apapun yang erat kaitanya dengan masyarakat harus ada pelayanan KB,” sebut Pintauli.

BKKBN Provinsi Kalbar foto bersama ibu-ibu sasaran di Kabupaten Bengkayang. (Foto: Indri)
BKKBN Provinsi Kalbar foto bersama ibu-ibu sasaran di Kabupaten Bengkayang. (Foto: Indri)

Ditempat yang sama, Bupati Sebastianus Darwis optimis angka stunting di Kabupaten Bengkayang akan semakin bisa ditekan. Menurutnya, pencegahan dan penurunan stunting dapat dilakukan dengan melakukan pemetaan terutama untuk menghindari data yang tidak valid.

“Kita akan upayakan terus penurunan stunting di Bengkayang, bagaimana kita mensosialisasikan ke masyarakat dengan pola hidup sehat, dengan mengkonsumsi makanan yang bergizi,” ujarnya.

Baca Juga :  Milton-Boyman Komitmen Bawa Perubahan Nyata Menuju Era Baru Kalbar

Kemudian di setiap kesempatan apapun pun, kata Sebastianus Darwis, dirinya selalu melarang sekaligus mensosialisasikan untuk tidak melakukan pernikahan dini.

“Karena akibat dari pernikahan dini ini, anaknya yang lahir akan berisiko stunting, ini yang selalu kita larang untuk pernikahan usia dini di Bengkayang ini,” tegasnya.

Sebastianus Darwis kembali mengungkapkan, bahwa penurunan angka stunting di Kabupaten Bengkayang terus menurun, dengan pola-pola yang dilakukannya saat ini.

“Saya sangat optimis angka stunting Bengkayang turun, karena kami kerja sama, saya selalu mengatakan agar kerja bersama-sama, baik di desa kepada petugas kesehatan pada bidan desa, perawat serta termasuk juga stakeholder yang ada di kecamatan dan para OPD,” ujarnya.

Kemudian lanjut Darwis, kerjasama Pemerintah Kabupaten Bengkayang dalam upaya percepatan penurunan stunting juga dilakukan dengan semua kalangan, lembaga masyarakat, lembaga adat, tokoh-tokoh agama. (Indri)

Comment