Wako Edi Kamtono Tanam Pohon Tekoma Peringati Hari Air Sedunia

KalbarOnline, Pontianak – Memperingati Hari Air Sedunia (World Water Day) yang jatuh pada 22 Maret 2023, Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono bersama mahasiswa Universitas Tanjungpura (Untan) menanam pohon tekoma di lingkungan Rumah Susun Mahasiswa (Rusunawa) Untan, Sabtu (18/03/2023).

Edi menilai, aksi penanaman pohon ini untuk membangun narasi kepada masyarakat pentingnya menjaga kelestarian lingkungan yang menjadi isu global saat ini. Kaitan dengan Hari Air, ia berpendapat bahwa bumi, air dan udara menjadi satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari lingkungan.

Kurangnya kesadaran masyarakat dalam menjaga kebersihan sungai, menjadikan terganggunya ekosistem makhluk yang hidup di dalamnya. Terkontaminasinya air sungai dan parit, kata dia, menyebabkan ikan-ikan tidak banyak lagi yang mampu bertahan dalam kondisi air demikian.

“Karena kondisi air yang sudah tidak sehat jadi ikan-ikan sudah tidak banyak seperti dulu. Oleh sebab itu melalui aksi penanaman pohon ini, kita ingin mengingatkan kembali pentingnya air bagi kehidupan,” ujarnya.

Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono menanam pohon Tekoma di lingkungan Rusunawa Untan dalam rangka memperingati Hari Air Sedunia 2023. (Foto: Prokopim For KalbarOnline.com)
Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono menanam pohon Tekoma di lingkungan Rusunawa Untan dalam rangka memperingati Hari Air Sedunia 2023. (Foto: Prokopim For KalbarOnline.com)

Menurutnya, Kota Pontianak berada di posisi delta muara Sungai Kapuas sehingga sangat bergantung pada pasang surut dan air hujan. Apabila pasang bersamaan dengan hujan dengan intensitas tinggi maka wilayah Kota Pontianak akan tergenang.

Baca Juga :  Semarakan Idul Fitri 1439 Hijriyah, Ormas Islam di Ketapang Gelar Takbir Keliling

Air permukaan seperti di parit dan sungai tercemar oleh produk yang dihasilkan oleh manusia terutama plastik sampah dan air limbah. Air limbah menjadikan kualitas air sangat rendah dan buruk terutama dari berbagai aktivitas usaha yang semuanya dibuang ke parit tanpa diolah dengan Instalasi Pengolahan Air Limbah terlebih dahulu.

“Kita minta Dinas Lingkungan Hidup Kota Pontianak untuk melakukan pengawasan terhadap pencemaran lingkungan terutama di sungai dan parit-parit yang ada,” ucapnya.

Meskipun penanaman pohon yang dilakukan hari ini dilihat dari sisi jumlah, bisa dikatakan terbilang kecil jika dibandingkan dengan skala kota bahkan provinsi. Namun yang menjadi target aksi tanam pohon adalah, pesan yang ingin disampaikan kepada masyarakat, bahwa kehidupan manusia tidak terlepas dari alam dan lingkungan.

“Oleh karenanya, kita ingin mengajak masyarakat untuk peduli terhadap lingkungan dengan menjaga serta melestarikannya seperti penanaman pohon yang kita lakukan hari ini,” kata Edi.

Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono menanam pohon Tekoma di lingkungan Rusunawa Untan dalam rangka memperingati Hari Air Sedunia 2023. (Foto: Prokopim For KalbarOnline.com)
Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono menanam pohon Tekoma di lingkungan Rusunawa Untan dalam rangka memperingati Hari Air Sedunia 2023. (Foto: Prokopim For KalbarOnline.com)

Ia menambahkan, dalam penanganan lingkungan hidup, tidak bisa hanya sepenuhnya menyerahkan kepada pemerintah. Keterlibatan dan peran aktif masyarakat juga penting untuk ikut menjaga kelestarian lingkungan. Dengan segala keterbatasan pemerintah, sehingga perlu adanya kolaborasi semua masyarakat, dunia usaha dan perguruan tinggi. Dirinya ingin memberikan contoh dan narasi kepada warga untuk menjaga lingkungan tetap sehat bersih dan hijau.

Baca Juga :  Sikapi Aksi Teror di Surabaya, FKUB Sekadau Hilir Gelar Deklarasi, Berikut Point Deklarasinya

“Saya kalau masalah lingkungan sangat konsen dan berkomitmen untuk menjadikan Kota Pontianak ini ramah lingkungan dan hijau jadi kita setiap minggu selalu menanam pohon di Kota Pontianak,” pungkasnya.

Hari Air Sedunia adalah hari yang diperingati atau dirayakan sebagai usaha untuk menarik perhatian publik masyarakat sedunia mengenai pentingnya air bersih bagi kehidupan, dan merupakan usaha penyadaran untuk melindungi sumber daya air bersih secara berkelanjutan.

Inisiatif memperingati Hari Air Sedunia diumumkan pada Sidang Umum PBB ke-47 tanggal 22 Desember 1992 di Rio de Janeiro, Brasil. Sidang tersebut direspon Majelis Umum PBB melalui Resolusi Nomor 147/1993 dengan menetapkan 22 Maret 1993 sebagai perayaan pertama kali Hari Air Sedunia.

Sejak tahun 1993 masyarakat internasional terutama negara-negara anggota PBB setiap tanggal 22 Maret memperingatinya sebagai Hari Air Sedunia dengan berbagai tema. (Jau)

Comment