Sekda Ketapang Pimpin Rapat Koordinasi Usulan Belanja Tidak Terduga Dinas Koperasi

KalbarOnline, Ketapang – Sekretaris Daerah, Alexander Wilyo memimpin Rapat Koordinasi Usulan Belanja Tidak Terduga (BTT) pada Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Perindustrian Ketapang, di Ruang Rapat BPKAD Ketapang, Jumat (26/04/2024).

Rapat tersebut bertujuan untuk menyikapi berita resmi statistik yang diterbitkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) bahwa tingkat inflasi di Ketapang Kabupaten Ketapang year on year pada Januari 2024 adalah sebesar 4.31% dan menjadi yang tertinggi di 14 kabupaten kota se-Kalimantan Barat, sedangkan pada Februari 2024 inflasi Kabupaten Ketapang berada pada angka 3,5%, selanjutnya pada Maret 2024 turun menjadi 2,75%. Meskipun mengalami penurunan yang positif namun persentase tersebut masih merupakan persentase inflasi yang tinggi di Provinsi Kalimantan Barat.

Baca Juga :  Pengurus Kadin Ketapang Periode 2018-2023 Resmi Dilantik

Alexander dalam kesempatan tersebut mengatakan, kalau BTT juga bisa digunakan untuk mengatasi permasalahan inflasi.

“Saya minta kepada BPKAD (Badan Pengelola Keuangan Aset Daerah) untuk berkonsultasi dan meminta kejelasan kepada BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) dan pendapatan dari Kemendagri untuk menggunakan Belanja Tidak Terduga (BTT) untuk penanganan inflasi serta apakah harus ada perbup terlebih dahulu atau tidak,” ujarnya.

Baca Juga :  Hari Pertama Kerja Pasca Libur Hari Raya, Sekda Ketapang Sambangi Ruang Kerja OPD Pastikan Kesiapan Pelayanan

Turut hadir dalam rapat tersebut Kepala BPKAD, Kepala Bappeda, Inspektur, Kepala Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Perindustrian, dan Kabag Hukum Setda Ketapang. (Adi LC)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment