Masih Defisit, Harisson dan Windy Luncurkan Gerakan Menanam Cabai

KalbarOnline, Sanggau – Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Barat (Kalbar) Harisson bersama Pj Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Windy Prihastari meluncurkan gerakan menanam cabai di Desa Pedalaman, Kecamatan Tayan Hilir, Kabupaten Sanggau, Rabu (6/12/2023).

Kegiatan tersebut merupakan program Pemerintah Provinsi (Pemprov) bekerjasama dengan TP-PKK, untuk mengantisipasi tingginya harga cabai rawit di pasaran, dalam rangka pengendalian inflasi.

Tiba di lokasi acara sekitar pukul 09.00 WIB, Pj Gubernur dan rombongan langsung disambut kepala desa, serta para pejabat di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sanggau.

Diwawancarai wartawan, Harisson menjelaskan bahwa jika masing-masing rumah tangga mau menanam cabai, maka kebutuhan konsumsi sehari-hari, bisa tercukupi, tanpa harus membeli cabai di pasar. Sebab produksi, dan pasokan cabai di Kalbar, kata dia belum mencukupi untuk kebutuhan masyarakat.

Berdasarkan data BPS untuk bulan Oktober yang lalu misalnya, Harisson menyebutkan produksi cabai rawit di Kalbar sebanyak 632 ton, ditambah pasokan dari luar Kalbar sebanyak 25,62 ton. Sehingga total cabai rawit di Kalbar ada 658 ton. Sedangkan perkiraan kebutuhan di bulan tersebut sekitar 938 ton, yang artinya Kalbar masih defisit cabai rawit sebanyak 281 ton.

Baca Juga :  51 ASN Sanggau Mangkir Pasca Libur Idul Fitri, Bupati : Akan Disanksi Tegas

“Karena itu penanaman cabai akan kami (Pemprov) galakkan karena cabai ini akan naik harganya apalagi menjelang natal dan tahun baru. Ditambah situasi El-Nino, curah hujan tinggi sekarang ini, akan menyebabkan gangguan produksi cabai,” jelas Harisson.

Lewat program tersebut, Pemprov melalui dinas terkait akan membagikan bibit cabai ke rumah tangga-rumah tangga yang membutuhkan. Harisson berharap tak hanya Pemprov, tapi pemerintah kabupaten/kota juga bisa melaksanakan hal serupa. Yakni dengan cara membagikan bibit cabai ke masyarakat, serta menurunkan penyuluh-penyuluh pertanian.

“Sehingga cabai yang ditanam benar-benar menghasilkan, tumbuh subur. Minimal untuk konsumsi hari-hari (rumah tangga) tercukupi,” harap Harisson.

Harisson juga mengatakan bahwa pihaknya juga akan melibatkan TP-PKK untuk menyukseskan program tersebut. Karena program ini menyangkut kegiatan ibu-ibu di rumah, dengan memanfaatkan pekarangan.

“Kami mengharapkan kerjasama dengan TP-PKK provinsi maupun kabupaten/kota untuk pencanangan, dan menggalakkan gerakan menanam cabai di Kalbar ini,” pungkasnya.

Baca Juga :  Update Cakupan Vaksinasi Covid-19 Kalbar 24 April 2022

Sementara itu, Pj Ketua TP-PKK Kalbar Windy Prihastari menyatakan siap mendukung program penanaman cabai di masing-masing rumah tangga tersebut. Apalagi pihaknya juga telah mendapat instruksi dari TP-PKK pusat, agar melakukan upaya-upaya konkret menekan harga cabai.

Salah satunya dengan memasifkan kembali Gerakan Penanaman Cabai (Gertam Cabai), aktif di semua daerah.

“Gerakan ini telah digencarkan oleh TP-PKK seluruh Indonesia sejak tahun 2017, dan beberapa daerah sudah melaporkan keberlanjutan Gertam Cabai, dan manfaat yang diperoleh,” ujarnya.

Windy memastikan TP-PKK Kalbar siap untuk menggalakkan kembali Gertam Cabai, dan menyampaikan laporan konkret keberlanjutan Gertam Cabai hasil pembinaan PKK selama ini. Dimana laporan tersebut akan menjadi pertimbangan TP-PKK pusat untuk melakukan verifikasi, dan memberikan penghargaan kepada daerah yang berhasil menyukseskan program Gertam Cabai.

Dalam kesempatan itu turut dilakukan penyerahan bibit cabai kepada Kelompok Tani (Poktan), dan Tim Penggerak PKK Kabupaten Sanggau. Kemudian juga dilakukan penyerahan secara simbolis bantuan berupa bahan kebutuhan pokok (bapok) kepada masyarakat Desa Pedalaman. (Jau)

Comment