Event Cap Go Meh 2023, Sutarmidji: Kabupaten Kota Harus Jeli Tangkap Peluang

KalbarOnline, Pontianak – Terbebasnya Indonesia dari pagebluk Covid-19, membuat Perayaan Cap Go Meh tahun 2023 dinilai akan lebih semarak. Banyak peluang khususnya pada bidang pariwisata yang bisa dimanfaatkan untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi di kabupaten dan kota.

Gubernur Kalbar, Sutarmidji pun meminta kepada kabupaten kota di provinsi ini untuk memanfaatkan peluang tersebut dengan kreatif dan inovatif.

“Cap Go Meh, itu kabupaten kota, karena wewenang itu ada pada mereka. Di momen Cap Go Meh ini, kabupaten kota harus jeli melihat apa yang bisa mereka jual. Seperti Pontianak dan Singkawang sudah pasti penginapan dan kuliner,” katanya, Rabu (25/01/2023).

“Daerah lain harus bisa menyambut itu dengan beragam event. Jangan sama, misalnya juga menggelar pawai naga atau tatung. Jangan sama,” kata Sutarmidji.

Maksud Sutarmidji, agar setiap daerah dapat menampilkan khas keunikannya masing-masing. Sehingga para turis atau wisatawan memiliki banyak pilihan ketika berkunjung ke Kalbar.

“Kalau saya dulu waktu (menjabat) Wali Kota (Pontianak) kan, Pontianak hanya boleh (atraksi) naga, tatung tidak. Supaya kalau orang mau lihat tatung bisa ke Singkawang. Jadi jangan sama. Kalau Pontianak gelar naga sekaligus tatung juga, pasti orang tidak ke Singkawang. itu tidak boleh,” terang Sutarmidji.

Memang, lanjut dia, secara aturan tak ada batasan, namun ada baiknya setiap daerah itu berbeda-beda dalam menonjolkan kekhasannya. Agar masing-masing memiliki kesan dan keunikannya tersendiri.

“Kalau wisatawan ke Singkawang kan pasti nginap. Jangan pikir supaya orang tidak ke Singkawang, itu salah. Mereka ke Singkawang itu bisa saja setelah selesai Cap Go Meh, mereka pulang ke Pontianak. Mungkin saja wisatawan memang sudah nginap di Pontianak dan tidak check out, (pulang-pergi) ke Singkawang sehari,” katanya.

BACA JUGA:  Bang Midji Sebut Kalbar Akan Dapat Anggaran Pembangunan Lebih dari Rp5 Triliun di Masa Jokowi

Guna menarik para wisatawan berkunjung, Sutarmidji pun meminta agar tiap-tiap daerah bisa menyediakan anggaran khusus untuk event atau perayaan semacam Cap Go Meh ini. Namun ingat, jangan sampai biaya modal yang dikeluarkan lebih banyak dari keuntungan yang didapatkan.

“Nah, mengemas event-event ini daerah harus bisa untung, jangan biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan itu bisa 3 kali lipat dibandingkan yang diperoleh, itu salah. Harus lebih banyak yang didapat,” katanya.

Kan tidak mungkin okupansi hotel cuma 50 – 60 persen, tidak benar itu, pasti tidak benar. Karena pasti penuh, di atas 90 persen. Nah dari situ, pajak hotel dan restoran yang dikejar, kalau bisa sudah online semua, jadi daerah bisa dapat keuntungan,” sambungnya.

Sutarmidji menjelaskan, bahwa Pendapatan Asli Daerah (PAD) di kabupaten kota bersumber dari bagi hasil pajak dan bukan PAD asli. Ia mencontohkan seperti di Kota Pontianak, yang untuk bagi hasil pajaknya saja bisa di atas Rp 170 miliar dari provinsi.

“Nah kalau PAD provinsi meningkat, maka mereka juga akan meningkat. Harusnya bagaimana mereka bisa meningkatkan PAD asli mereka sendiri di luar bagi hasil,” katanya.

Lantaran kewenangan pelaksanaan event di kabupaten kota merupakan wewenang kabupaten dan kota itu sendiri, maka kata dia, pemerinta provinsi pun hanya bersifat mem-backup.

“Cap Go Meh itu, provinsi hanya backup saja. Sebenarnya kejelian kepala daerahnya mengambil momen itu. Kalau provinsi itu hanya (mendukung) kelancaran saja dan sebagainya,” kata Sutarmidji.

“Intinya bagaimana kepala daerah bisa menjual daerahnya. Masalahnya, kalau provinsi intervensi, nanti ada bahasa daerah-daerah itu saja diperhatikan, kami tidak, susah lagi,” pungkasnya. (Jau)

Comment