Psikolog Nilai Pembukaan Sekolah Selamatkan Pertumbuhan Anak

KalbarOnline.com – Pemerintah telah memberikan izin untuk membuka sekolah dengan adaptasi kebiasaan baru pada 2021 mendatang. Lebih tepatnya pada Januari atau semester genap tahun ajaran 2020/2021 dengan izin pemerintah daerah (pemda).

Namun, tentunya dalam penyelenggaraan pembelajaran tatap muka (PTM) ini mengundang pro dan kontra. Melihat dari kacamata kesehatan mental anak, menurut Psikolog Alexandra Gabriella, pembukaan sekolah ini merupakan hal yang terbaik. Meski harus dengan protokol ketat.

“Keputusan ini mungkin dianggap sebagai keputusan terbaik dengan banyaknya syarat dan pertimbangan yang ada,” jelasnya kepada KalbarOnline.com, Selasa (1/12).

  • Baca Juga: Pengawasan Protokol Kesehatan Jadi Hal Penting Saat Pembukaan Sekolah
Baca Juga :  Fenomena LGBT di Lingkungan TNI – Polri Makin Marak, ini Kata DPR

Kata dia, apabila pembelajaran jarak jauh (PJJ) tetap dilakukan secara penuh dan terus menerus, maka hal tersebut akan menimbulkan dampak pada kemampuan sosialisasi anak. Selain itu, di luar semua aspek positif dan keamanan, PJJ dikhawatirkan akan memberikan dampak buruk seperti meningkatnya screen time.

Adapun untuk pelaksanaan PTM, sekolah perlu mempersiapkan ceklis atau daftar periksa yang diminta. Antara lain ketersediaan sarana dan prasarana sanitasi dan kebersihan, mampu mengakses fasilitas pelayanan kesehatan, kesiapan menerapkan wajib masker, memiliki thermogun, lalu memiliki pemetaan warga satuan pendidikan yang berpotensi menimbulkan penularan serta mendapatkan persetujuan orang tua atau wali.

Baca Juga :  Lions Club Makassar Mammiri Serahkan Bantuan 4.000 Masker Bedah

Menurut Alexandra, terkait dengan perasaan anak mengetahui sekolah akan dibuka berbeda-beda, ada suka dan tidak. Namun terlepas dari itu, keputusan pemerintah yang telah mengeluarkan Surat Keputusan Bersama (SKB) Empat Menteri merupakan langkah yang tepat untuk tumbuh kembang anak.

“Kita perlu lihat, untuk masa depan mereka, akan lebih baik bila mereka terbiasa untuk belajar dan bekerja bersama teman-temannya, mengikuti aturan di suatu tempat, serta berinteraksi langsung dengan orang lain,” tutupnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

Comment