Jaga Keselamatan Pengguna Jalan, Pemkot Pontianak Tata Tanaman di Ruas Jalan

KalbarOnline, Pontianak – Kehadiran ragam jenis tanaman yang menghiasi hampir di seluruh ruas jalan utama di Kota Pontianak mampu mengundang lebih banyak pejalan kaki ataupun masyarakat yang ingin berolahraga.

Terbukti, dengan ramainya pemanfaatan trotoar Jalan Ahmad Yani dan sekitarnya sebagai lokasi berolahraga oleh warga Kota Pontianak, baik di pagi ataupun sore hari.

Kendati demikian, menurut Penjabat (Pj) Wali Kota Pontianak, Ani Sofian, masih terdapat tanaman yang dikhawatirkan mengganggu pengguna jalan. Untuk itu, ia telah berkoordinasi dengan dinas terkait agar merawat tanaman yang menghalangi jalan.

“Terutama di taman-taman dan pohon di jalan-jalan, kita mengingatkan supaya taman jangan sampai jadi salah satu penyebab kecelakaan,” katanya, usai rapat koordinasi bersama dinas terkait, di Kantor Wali Kota Pontianak, Selasa (19/03/2024).

Baca Juga :  Audiensi ke Pemkot Pontianak, KPU Butuh Gudang Penyimpanan Logistik Pemilu

Beberapa contoh tanaman yang menghalangi jalan, tambah Ani, seperti tanaman tinggi pada tikungan maupun pohon tua. Ia juga meminta petugas untuk segera menata rumput yang masih tinggi.

“Nanti musim hujan berpotensi patah dan menimpa orang,” ujarnya.

Kendati demikian, tidak semua jenis tanaman harus dipangkas habis. Ani menyebut, khusus pohon gugur di musim kemarau tetap dibiarkan.

“Mudah-mudahan tidak sampai mati tetapi gugur daun saja, dan bisa subur kembali. Yang harus kita pelajari dengan musim,” imbuhnya.

Beberapa tahun belakangan, Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak telah menaruh perhatian lebih pada sektor lingkungan hidup. Taman kota kian diperbanyak, ruang terbuka hijau (RTH) semakin mudah ditemukan serta fasilitas olahraga di titik keramaian, seperti yang terbaru di Waterfront Jalan Kapten Marsan.

Baca Juga :  Sutarmidji dan Lasarus Kompak Hadir di Pekan Gawai Dayak XXXVI, Cornelis Absen

“Banyak masyarakat yang tinggal di tepi Sungai Kapuas, kita harus menjaga alam kita dengan tidak membuang sampah sembarangan,” tegasnya.

Selain kesehatan, kehadiran RTH juga dimanfaatkan sebagai wahana rekreasi bagi keluarga. Para pelaku UMKM pun meraup untung dari hasil jualan mereka. Ani berharap, dari kepedulian Pemkot Pontianak terhadap sektor lingkungan, ikut meningkatkan perekonomian warga.

“Akhirnya kita harapkan menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Pontianak,” pungkasnya. (Jau)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment