Windy Jadi Orang Tua Asuh 10 Anak Stunting di Sanggau dan Kapuas Hulu

KalbarOnline, Kapuas Hulu – Penjabat (Pj) Ketua Tim Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Provinsi Kalimantan Barat, Windy Prihastari Harisson mengunjungi rumah warga yang anaknya mengalami stunting di Kampung Prajurit, Kecamatan Putussibau Utara, Kabupaten Kapuas Hulu, Selasa (05/03/2024).

Sebelum mengunjungi rumah anak-anak asuh stunting, Windy juga berbelanja di Pasar Dogom Permai Kecamatan Putussibau Utara untuk membelikan Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MPASI) bagi keluarga anak-anak tersebut berupa beras, minyak goreng, telur dan lain-lain.

Windy ingin menekankan kepada seluruh TP PKK kabupaten kota se-Kalbar untuk menjalankan program orang tua asuh dalam membantu anak-anak yang terkena stunting untuk mendapatkan gizi yang cukup.

Bukan hanya sekedar mengunjungi, Windy bersama Pj Gubernur Kalbar, Harisson kala itu juga menyerahkan bantuan berupa uang tunai dan bahan-bahan MPASI. Hal ini dilakukan agar beban orang tua dari anak stunting tersebut dapat berkurang dengan uluran tangan dari pemerintah.

“Saya tadi belanja ke pasar, karena kami hari ini akan mengunjungi 5 anak asuh stunting di Kapuas Hulu. Kemarin kita juga sudah memberikan bantuan kepada 5 anak asuh stunting di Kabupaten Sanggau,” katanya.

Baca Juga :  Rumah Betang Ulu Banua Terbakar, Kades Harap Uluran Tangan Semua Pihak

“Memang sebelumnya kita juga mengunjungi posyandu di 14 kabupaten kota dengan memberikan pengetahuan terkait kebutuhan gizi bagi ibu hamil, menyusui dan ibu baduta,” lanjut Windy.

Ia juga menyebutkan, kalau program orang tua asuh ini diharapkan dapat berjalan dengan efektif, karena langsung menyasar kepada bayi yang sedang mengalami stunting dan membutuhkan perawatan yang ekstra selama 3 bulan ke depan.

“Sekarang kami akan melanjutkan program menjadi orang tua asuh di kabupaten kota. Tadi saya belanja dulu untuk keperluan MPASI mereka untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat berupa beras putih, lemak berupa minyak goreng, margarin dan protein hewani berupa ikan, telur ayam dan daging,” kata Windy.

“Kami juga akan memberikan pendampingan selama 3 bulan. Jadi skemanya untuk bayi itu kita berikan 25 ribu untuk sekali makan sebanyak 3 kali sehari selama 3 bulan,” terangnya.

Ia pun berharap, TP PKK Kabupaten Kapuas Hulu, petugas kesehatan dan kader posyandu, rutin memantau perkembangan anak-anak ini dan dapat disampaikan secara berkala kepada pihaknya.

Di tempat yang sama, Pj Gubernur Harisson juga berkomunikasi langsung bersama orang tua dari baduta yang mengalami stunting tersebut. Dirinya ingin memastikan bahwa anak-anak itu benar-benar mendapatkan gizi yang baik selama 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK).

Baca Juga :  Harisson Ungkap Tujuh Isu Strategis yang Dibahas pada Pertemuan BIMP-EAGA ke-25 Tahun 2022

“Jadi kesempatan itu di 1000 hari pertama kehidupan. Lewat dari situ kita sudah tidak bisa apa-apa lagi, jika sudah lewat dua tahun kalau anak sudah stunting maka kita tidak bisa apa-apa lagi,” ucap Harisson.

Ia juga berkomunikasi dengan lurah dan Tim Pendamping Keluarga (TPK) yang menangani keluarga anak stunting tersebut untuk mengetahui intervensi yang diberikan. Dirinya ingin memastikan penanganan yang telah dilakukan selama ini bisa maksimal.

Sejalan dengan apa yang disampaikan, Pj Gubernur Harisson juga mengingatkan tiga komponen penting yang harus terkandung didalam MPASI tepat gizi, yakni karbohidrat, protein hewani dan lemak.

“Jadi harus ada langkah yang konkret dari semua pihak guna percepatan penurunan stunting. Karena ini bisa berdampak pada kemampuan kognitif anak-anak, yang mengakibatkan kemampuan anak untuk berpikir lebih komplek dan mengembangkan nalarnya dalam memecahkan masalah lebih rendah. Sehingga nanti hal tersebut akan menghambat mereka pada saat menyerap ilmu pengetahuan di sekolah,” terangnya. (Jau)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment