Pj Gubernur Kalbar Buka Gerakan Pangan Murah di Kabupaten Ketapang

KalbarOnline, Ketapang – Penjabat (Pj) Gubernur Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar), Harisson membuka langsung Gerakan Pangan Murah dalam rangka menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan di halaman Kantor Bupati Kabupaten Ketapang, Selasa (16/01/2024).

Pj Gubernur dalam kesempatan itu menerangkan, situasi dunia sedang bergejolak menyebabkan distribusi pangan di seluruh dunia terganggu salah satunya yang terdampak Indonesia. Maka daripada itu Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo memerintahkan seluruh bupati, wali kota dan gubernur untuk membantu masyarakat melalui gerakan pangan murah.

“Di saat dunia ini sedang tidak baik-baik saja, harga naik sementara pendapatan kita tidak naik, pemerintah daerah membantu masyarakat salah satunya gerakan pangan murah hari ini,” terangnya.

Baca Juga :  Bapenda Kalbar Kembali Cetuskan Program Bayar Pajak Bebas Denda Bagi Kendaraan Bermotor

Situasi perang antara banyak negara menyebabkan rantai pasokan makanan dan bahan bakar minyak terganggu, hal tersebut diperparah dengan kondisi Indonesia sedang mengalami curah hujan yang tinggi berdampak pada gagal panen dan memperlambat musim tanam.

“Pemerintah akan terus melakukan kegiatan pangan murah untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, harganya kurang lebih 30% lebih murah dari harga di pasar,” ujarnya.

Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Ketapang, Alexander Wilyo mengatakan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ketapang mendukung penuh kegiatan pangan murah yang diinisiasi oleh Pemerintah Pusat.

“Pemerintah daerah mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada Bapak Gubernur beserta jajaran yang sudah melaksanakan gerakan ini di Kabupaten Ketapang,” ucapnya.

Baca Juga :  Warga Keluhkan Kerusakan Ruas Jalan Provinsi di Ketapang

Ia mengajak kepada masyarakat untuk tetap menjaga kenyamanan dan kondusifitas dengan menjaga harga pasaran tetap sehat sehingga harga-harga bahan tetap stabil.

“Kepada masyarakat juga mari kita dukung dan mari kita jaga bersama agar kondisi Kabupaten Ketapang tetap nyaman, tetap kondusif termasuk juga menjaga stabilitas harga seperti barang-barang kebutuhan pokok,” tutup Alexander.

Dalam gerakan pangan murah tersebut dijual harga-harga bahan pokok seperti beras premium 5 Kg dijual dengan harga 60 ribu rupiah, gula premium dijual 15 ribu rupiah dan minyak goreng premium hanya dijual 15 ribu rupiah per satu liter. (Adi LC)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment