PLN Berhasil Kunci Lelang Pembangunan PLTB dengan Tarif Terendah Sepanjang Sejarah

KalbarOnline, Bali – Total Eren dan PT Adaro Power memenangkan tender pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tanah Laut, Kalimantan Selatan, berkapasitas 70 MW. Konsorsium tersebut terpilih setelah memberikan penawaran listrik per kWh terendah kepada PT PLN (Persero).

Penawaran tersebut merupakan yang terendah dalam sejarah pembangunan PLTB di Indonesia. Dalam pembangunan PLTB di Sidrap, penawaran terendah adalah sebesar 11 cUSD/kWh, kemudian di Jeneponto turun lagi sebesar 10 cUSD/kWh, sedangkan penawaran konsorsium dua perusahaan tersebut adalah sebesar 5,5 cUSD/kWh.

Kerja sama ini ditandai dengan penandatanganan Letter of Intent (LoI) oleh Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo, Managing Director Australia & Indonesia Total Eren, Kam Tung Ho dan Direktur PT Adaro Power, Mustiko Bawono, dengan disaksikan oleh Presiden Direktur PT Adaro Energy Indonesia Tbk (Adaro), Garibaldi Thohir di Bali, pada Selasa, (15/11/2022).

“Penetapan pemenang sebagai pengembang proyek merupakan salah satu milestone penting untuk menuju tahapan selanjutnya yaitu penandatanganan Perjanjian Jual Beli Listrik (PJBL) dan Financial Close,” jelas Darmawan Prasodjo, Rabu (16/11/2022).

Darmawan mengatakan, sesuai arahan pemerintah, PLN terus mendorong target Net Zero Emission (NZE) pada tahun 2060. Oleh karena itu, potensi angin yang cukup besar di daerah Tanah Laut, Kalimantan Selatan, akan dimaksimalkan pemanfaatannya dengan pembangunan PLTB.

Dirinya menambahkan, PLN melakukan sejumlah inisiatif dalam mendukung agenda transisi energi yang dicanangkan pemerintah. Salah satunya melalui penambahan pembangkit hijau dengan memanfaatkan potensi energi baru terbarukan (EBT) yang ada di daerah-daerah.

PLTB dengan kapasitas 70 MW yang dilengkapi dengan sistem penyimpanan energi baterai atau Battery Energy Storage System (BESS) sebesar 10 MWh ini ditargetkan dapat memperkuat pasokan listrik di sistem interkoneksi Kalimantan pada tahun 2024.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo. (Foto: Istimewa)
Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo. (Foto: Istimewa)

Kehadiran PLTB Tanah Laut pun diharapkan dapat berperan dalam mengurangi emisi CO2 sebesar 220.000 ton per tahun dan berkontribusi dalam pencapaian target pengurangan emisi CO2 secara nasional sebesar 34,8 persen.

BACA JUGA:  PLN Batalkan Program Kompor Listrik

Presiden Direktur PT Adaro Energy Indonesia Tbk (Adaro), Garibaldi Thohir mengatakan, Adaro terus berupaya melakukan transformasi dan tumbuh menjadi perusahaan yang lebih ramah lingkungan.

“Proyek ini menunjukkan komitmen kami dalam membangun Adaro yang lebih hijau melalui pilar Adaro Green, yang fokus pada pengembangan berbagai sumber energi baru terbarukan. Selain itu, proyek ini juga akan semakin meningkatkan kontribusi Adaro untuk masa depan Indonesia yang lebih hijau,” ujarnya.

Direktur PT Adaro Power, Mustiko Bawono mengatakan, Adaro Power dan mitra, Total Eren, merasa bersyukur telah berhasil memenangkan proyek PLTB Tanah laut dengan kapasitas 70 MW.

“Dengan dukungan dan kerja keras dari instansi finansial serta mitra kontraktor dan pabrikan, kami berharap bahwa proyek strategis ini dapat mendukung Pemerintah dan PLN mencapai target bauran energi baru terbarukan di Indonesia,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Managing Director Total Eren Australia & Indonesia, Kam Tung Ho mengucapkan terima kasih kepada PLN atas kesempatan untuk menunjukkan komitmen pihaknya dalam pengembangan PLTB Tanah Laut.

Dirinya menambahkan, Total Eren adalah produsen listrik swasta energi terbarukan terkemuka Prancis dengan lebih dari 3,7 GW aset energi terbarukan yang telah beroperasi atau sedang dalam konstruksi secara global.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo berfoto bersama usai melakukan penandatanganan kejersama Letter of Intent (LoI) terhadap pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tanah Laut, Kalimantan Selatan, berkapasitas 70 MW. (Foto: Istimewa)
Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo berfoto bersama usai melakukan penandatanganan kejersama Letter of Intent (LoI) terhadap pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tanah Laut, Kalimantan Selatan, berkapasitas 70 MW. (Foto: Istimewa)

“Di kawasan Asia-Pasifik, Total Eren memiliki lebih dari 1,1 GW proyek pembangkit listrik tenaga angin dan surya dan kami sangat antusias untuk mencapai tonggak sejarah khusus ini bersama mitra kami Adaro Power dan PLN,” ujarnya.

“Kami sangat menantikan dimulainya pembangunan PLTB Tanah Laut. Total Eren telah menginisiasi pengembangan proyek ini selama 7 tahun terakhir dengan proses tender yang kompetitif,” tambah Kam Tung Ho.

Sekilas Tentang Adaro

PT Adaro Energy Indonesia Tbk adalah perusahaan energi yang terintegrasi secara vertikal di Indonesia dengan bisnis di sektor batu bara, energi, utilitas dan infrastruktur pendukung.

BACA JUGA:  Catat! PLN Pastikan Tidak Ada Penghapusan atau Pengalihan Pelanggan Daya 450 VA

Pada tahun 2022, Adaro bertransformasi menjadi 3 pilar bisnis, yaitu Adaro Energy yang membawahi seluruh bisnis yang telah membawa Grup Adaro menjadi salah satu perusahaan energi terbesar, Adaro Minerals yang akan mengolah sumber daya mineral serta aluminium di kawasan industri hijau Kalimantan, dan Adaro Green yang akan fokus mengembangkan berbagai sumber energi baru dan terbarukan. (Jau)

Comment