BNN Sebut Banyak Pekerja Kebun Didoktrin Konsumsi Sabu Agar Produktif

KalbarOnline, Kubu Raya – Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) RI, Marthinus Hukom mengungkapkan, kalau saat ini banyak ditemukan kasus pekerja kebun yang mengkonsumsi narkoba jenis sabu lantaran mendapat doktrin bisa lebih produktif dalam bekerja.

“Banyak sekali kita temukan, di Medan saya temukan para pekerja perkebunan mulai menggunakan ini (narkoba). Ini kan sangat miris sekali, ketika kita melihat ada propaganda yang mengatakan bahwa ‘oke kalian menggunakan ini akan produktif’ itu salah besar,” ungkap Marthinus di sela-sela acara penerimaan/penyerahan barang bukti 21 kilogram sabu dari Pangdam XII Tanjungpura, Senin (03/06/2024), di Makodam XII Tanjungpura.

IKLANBANKKALBARIDULADHA

“Mungkin hari ini kamu akan merasa sehat, dua tiga hari kemudian kamu menggunakannya lagi akhirnya mulai addict (kecanduan) dan ketergantungan. Itu yang tidak diketahui para pengguna,” lanjutnya.

Baca Juga :  Seorang Dokter di Jongkong Kapuas Hulu Diringkus Polisi Gegara Sabu

Berkaitan dengan hal tersebut, Marthinus menyampaikan pesan kepada para pengedar, bahwa keterlibatan para pengedar narkoba selalu dibayang-bayangi oleh negara.

“Kalian (pengedar) sedang berhadapan dengan negara, penangkapan ini harus menjadi pesan keras kepada mereka. Kita tidak diam, negara tidak diam dan kita bekerja sama untuk melawan mereka, mudah-mudahan kerjasama ini terus berlanjut dan mampu mewujudkan generasi emas 2025,” ujarnya.

Marthinus berharap, instansi terkait dalam hal ini aparat penegak hukum, dapat bersinergi dalam upaya pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika.

Baca Juga :  Dalam Seleksi PPPK 2021, Tidak Perlu Surat Pengabdian Minimal

“Kami berharap sinergitas antar aparat penegak hukum, khususnya dalam upaya pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dapat terus terjalin dengan baik, sebagai komitmen aparat penegak hukum dalam melindungi masyarakat, bangsa dan negara dari ancaman narkotika dan akselerasi perwujudan Indonesia bersinar (bersih narkoba),” kata Martinus. (Lid)

Cek Berita dan Artikel lainnya di Google News

Comment