Kapolda Kalbar, Irjen Pol Erwin Triwanto (Foto: Ist)
Kapolda Kalbar, Irjen Pol Erwin Triwanto (Foto: Ist)

KalbarOnline, Pontianak – Kepala Kalbar, Irjen Pol Erwin Triwanto, SH mengatakan bahwa cepatnya informasi saat ini yang tersebar melalui sosial media (Sosmed), memberikan dampak dalam kehidupan masyarakat.

“Untuk itulah perlu kehati-hatian mempergunakan sosmed. Diharapkan, seluruh anggota Polri dan masyarakat secara bijak menggunakan sosmed. Serta cerdas memilah dan memilih setiap informasi di sosmed,” ujarnya disela-sela kunjungannya di Kota Sambas dan Kota Singkawang, di hadapan seluruh anggota Polres Sambas dan Singkawang.

Kapolda Kalbar mengajak untuk cerdas dalam berinteraksi di media sosial, jangan mudah mengunggah foto maupun tulisan yang akan berdampak merugikan institusi maupun masyarakat.

Untuk itu Kapolda mengimbau, agar masyarakat mewaspadai dan tidak mudah percaya atas beredarnya informasi-informasi di sosmed. Namun, lebih bijak dengan menelusuri kembali sumber dari informasi tersebut.

“Warga masyarakat jangan mudah percaya hoax atau berita bohong. Tidak sesuai data dan fakta yang disebarkan di media sosial yang sengaja dihembuskan oleh orang yang tidak bertanggungjawab, untuk memperkeruh suasana yang sedang aman dan kondusif,” ujar Kapolda.

Lanjutnya, tercatat 110 Juta lebih pengguna internet di Indonesia, 60 juta lebih menggunakan aplikasi Medsos Facebook. Sehingga hal ini menjadi perhatian serius bagi semua kalangan.

Teknologi informasi berkembang sangat pesat, seiring dengan penemuan dan pengembangan ilmu pengetahuan dalam bidang informasi dan komunikasi. Di era informasi digital ini, semua informasi begitu mudah diperoleh.

Begitu juga penyebaran hoax seperti virus yang menjangkiti pola pikir masyarakat pengguna media sosial yang aktif di dunia maya.

“Begitu cepat pengaruh dunia maya dalam menyebarkan berita Hoax dan terasa sangat sulit dikontrol. Sekali klik saja, satu berita bisa dijangkau ribuan bahkan jutaan pasang mata dari berbagai penjuru dunia, beredarnya hoax saat ini sudah sangat meresahkan bagi kehidupan bermasyarakat,” terang Kapolda.

Hoax merupakan penyakit sosial masyarakat, apalagi hoax yang mengandung unsur kebencian, permusuhan dan punya potensi memecah belah keutuhan bangsa.

Kapolda mengingatkan, agar masyarakat untuk berhati-hati dengan motif penyebar hoax yang sengaja mengadu domba. Apalagi hoax yang digunakan untuk mencari popularitas atau kepentingan bisnis semata.

“Berbagai motif dibalik hoax pun beraneka ragam ada motif bisnis, politik, mencari popularitas bahkan motif untuk mengadu domba masyarakat,” jelasnya.

Ditegaskannya, sikap masyarakat yang harus dilakukan, apabila menerima berita bohong atau hoax, cukup dibaca sendiri dan tidak menyebarluaskan kembali.

“Mengkonfirmasi kepada sumber yang dapat dipercaya, memberitahukan kepada pihak kepolisian terdekat. Jangan mudah emosi atas berita yang anda baca sehingga anda ingin segera meneruskan berita tersebut kepada orang lain,” sambungnya. (Fai/Hms)

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY