Kepala DP2KBP3A, Darmanelly (Foto: Ist)
Kepala DP2KBP3A, Darmanelly (Foto: Ist)

KalbarOnline, Pontianak – Kepala DP2KBP3A, Darmanelly mengungkapkan bahwa dalam rangka mempercepat program-program yang telah ditentukan, Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP2KBP3A) selalu melakukan kerjasama dengan pihak lain.

“Guna mempercepat realisasi program, memang kita selalu bermitra. Kita juga bermitra dengan Bhayangkara, TNI, dan kali ini dengan PKK, tujuannya agar target dan capaian ini bisa terealisasi,” ujarnya.

Dirinya juga mengklaim bahwa berkat kerjasama antar berbagai pihak tersebut, sejumlah program dari dinas yang ia pimpin telah tercapai.

“Targetnya adalah keluarga bahagia, dan peserta KB aktif harus lebih dari 65 persen dan untuk kota sudah hampir 70 persen,” paparnya.

Ia juga mengimbau masyarakat dalam pelaksanaan program KB, bagi warga yang tidak ingin punya anak lagi dan menunda anak harus menggunakan alat kontrasepsi.

“Keluarganya yang ada harus sejahtera, bagi yang punya bayi harus tergabung dalam keluarga bina balita, yang punya remaja harus tergabung dalam keluarga bina remaja dan yang miliki lansia harus tergabung alam keluarga bina lansia,” paparnya lagi.

Guna mendukung peningkatan kesejahteraan keluarga, Ketua PMI Kota Pontianak ini juga menuturkan bahwa bagi keluarga yang kurang mampu harus terhimpun dengan usaha peningkatan perekonomian keluarga sejahtera (UPPKS).

“Sehingga ekonominya meningkat dan keluarganya bisa sejahtera,” pungkasnya. (Fai)

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY