Wakil Bupati Sintang, Askiman Saat Membuka Kegiatan Gawai Dayak di Desa Desa Tanjung Sari Kecamatan Ketungau Tengah (Foto: Ist)
Wakil Bupati Sintang, Askiman Saat Membuka Kegiatan Gawai Dayak di Desa Desa Tanjung Sari Kecamatan Ketungau Tengah (Foto: Ist)

KalbarOnline, Sintang – Memasuki jaman yang semakin modern dan diikuti dengan perubahan sosial masyarakatnya, upaya untuk mengembangkan dan melestarikan seni budaya daerah dan adat istiadat merupakan hal yang sangat penting.

Harapannya, ada upaya yang seimbang antara melestarikan seni budaya dengan semakin modernnya suatu masyarakat. Hal tersebut diungkapkan Wakil Bupati Sintang Askiman saat membuka Gawai Dayak di Desa Tanjung Sari Kecamatan Ketungau Tengah pada Jumat 3 Juni 2016.

“Saya mengharapkan agar rangkaian acara gawai dengan upacara adatnya hanya untuk mengingatkan kita akan sejarah seni budaya kita jaman dahulu, namun jangan dianggap sebagai kepercayaan kita. Kepercayaan kita tetap kepada Tuhan,” ujar Wakil Bupati Sintang, Askiman.

Konsep gawai lanjut Askiman jangan sampai berubah dari bentuk ungkapan syukur kita kepada Tuhan menjadi pesta pora. Gawai yang seharusnya untuk melestarikan seni budaya lokal, bergeser maknanya.

“Dulunya gawai dengan musik gong, sekarang diganti dengan musik dangdut. Saya berharap, gawai-gawai yang dilaksanakan bisa mengajari anak-anak mukul gong dan menari ngajan,” harap Askiman. (Sg)

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY