KalbarOnline, Ketapang – Wakil Bupati Sintang, Askiman mengapresiasi digelarnya Pameran Manik Borneo 2017 yang diselenggarakan di Museum Kapuas Raya, Kabupaten Sintang, yang dimulai tanggal 15 November hingga 31 Januari 2018 mendatang.

Menurutnya pameran manik kali ini memang luar biasa, karena pesertanya tidak hanya dari Sintang saja, peserta juga berasal dari Kalimantan, Jawa, bahkan dari negara tetangga Malaysia dan Brunei Darrusalam.

Namun yang terpenting baginya ialah pameran ini ialah aset budaya Kabupaten Sintang.

“Yang ingin kita tonjolkan adalah persoalan aset yang terkandung dan yang terpendam selama ini, manik mengandung unsur budaya dan mempunyai potensi untuk kita kembangkan,” ujarnya belum lama ini

Kedepan, ia menginginkan Dinas-dinas terkait untuk mengembangkan potensi usaha kelompok Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) pengrajin manik khususnya.

Selain itu, ia juga mengharapkan agar event seperti ini untuk ke depannya bisa lebih perbesar lagi gaungnya. Misalnya dengan mengikutsertakan seni-seni budaya daerah lainnya yang ada di Kabupaten Sintang. (Sg)

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY