Pj Gubernur Harisson Ikuti Rakor Virtual Persiapan Matang Menuju Pilkada Serentak 2024

KalbarOnline, Pontianak – Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Barat, Harisson menghadiri zoom meeting Rapat Koordinasi Kesiapan Penyelenggaraan Pilkada Serentak Tahun 2024, Rabu (26/06/2024), di Ruang Data Analisis Kantor Gubernur Kalbar.

Dalam kesempatan itu, Harisson didampingi oleh Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretaris Daerah Kalbar (Asisten I Sekda Provinsi Kalbar), Linda Purnama.

IKLANBANKKALBARIDULADHA

Rakor tersebut diselenggarakan di Kota Makassar, Provinsi Sulsel, dihadiri Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Republik Indonesia (Menkopolhukam RI), Hadi Tjahjanto serta Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri), Muhammad Tito Karnavian, KPU RI dan Bawaslu RI.

Menkopolhukam mengatakan bahwa berdasarkan Peraturan KPU Nomor 2 Tahun 2024 tentang Tahapan Pemilihan Gubernur/Wakil Gubernur, Bupati/Wakil Bupati, Walikota/Wakil Walikota ditetapkan yaitu pada 27 November 2024.

“Sebanyak 37 provinsi dan 508 kabupaten kota akan menyelenggarakan pilkada (pemilihan kepala daerah), sehingga diperlukan langkah strategis melalui sinergitas antar pemerintah, penyelenggara pemilu dan peserta pemilu agar penyelenggaraan Pilkada serentak dapat berjalan dengan aman, lancar, jujur dan adil,” katanya.

Baca Juga :  Soal Renovasi Kawasan Tugu Khatulistiwa, Ini Harapan Camat Pontianak Utara

Dalam mewujudkan pilkada yang aman dan damai, urgensi stabilitas politik, hukum dan keamanan merupakan hal yang sangat penting.

“Harus kita jaga bersama-sama karena situasi dan kondisi stabilitas polhukam akan sangat mempengaruhi tahapan Pilkada,” ujarnya.

Hadi Tjahjanto mengajak seluruh komponen bangsa dan negara seperti penyelenggara, pemerintah pusat dan daerah, TNI/Polri, peserta, media/pers dan masyarakat untuk menjaga stabilitas polhukam pilkada serentak.

“Diharapkan peran masing-masing lembaga dapat menjaga situasi dan kondisi tetap aman dan damai. Untuk pemberitaan miring (hoax) jangan langsung dicerna, dipastikan terlebih dahulu kebenarannya,” jelasnya.

Dalam mensukseskan Pilkada serentak tahun 2024 diperlukan koordinasi antar lembaga/instansi sesuai dengan regulasi dan ketentuan yang berlaku.

“Seluruh komponen bangsa harus ikut terlibat aktif dalam menjaga serta mengedepankan persatuan dan kesatuan guna menghindari polarisasi di masyarakat. Berikan edukasi pendidikan politik kepada masyarakat guna mewujudkan terselenggaranya pesta demokrasi yang aman, damai, kondusif dan berkualitas,” tutup Hadi Tjahjanto.

Baca Juga :  DPD PDI Perjuangan Sebut Partainya Berpeluang Usung Sutarmidji di Pilgub Kalbar

Kehadiran Pj Gubernur Kalbar dalam rakor ini sekaligus menunjukkan komitmen pemerintah daerah dalam mempersiapkan pilkada serentak 2024.

Dengan koordinasi yang baik antar lembaga dan peran aktif seluruh elemen masyarakat, diharapkan pilkada 2024 dapat menjadi pesta demokrasi yang aman, damai, dan berkualitas di Kalbar dan seluruh Indonesia.

Insya Allah kita semua siap mensukseskan terselenggaranya Pemilukada di wilayah Kalimantan Barat. Kami juga berharap pada semua stakeholder, bahkan semua elemen masyarakat untuk menjaga kondusivitas dan stabilitas dalam menatap pemilu,” katanya.

“Pasti akan ada perbedaan pilihan, namun mari bersama bijak dalam menyikapinya. Meredam hal – hal yang dapat memicu, serta tetap mengedepankan persatuan dan persatuan antar sesama demi pembangunan di Kalimantan Barat yang lebih baik kedepannya,” ucap Harisson. (Jau)

Comment