Staf Ahli Bupati Ketapang Buka Kegiatan Pencegahan dan Penurunan Stunting di Mulia Kerta

Intervensi Serentak Pencegahan Stunting Seluruh Indonesia

KalbarOnline, Ketapang – Staf Ahli Bupati Ketapang bidang Pemerintahan, Hukum, dan Politik, Darma membuka kegiatan Pencegahan dan Percepatan Penurunan Stunting di Kecamatan Benua Kayong, Jumat (21/06/2024), di Kantor Kelurahan Mulia Kerta.

Kick Off intervensi serentak ini berdasarkan arahan Kemenkes RI surat edaran Nomor: HK 02.02 / B / 716 / 2024 tentang Pelaksanaan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting Seluruh Indonesia.

IKLANBANKKALBARIDULADHA

Adapun peserta yang hadir, terdiri dari 60 balita dari Posyandu Mulia Kerta, ditambah 20 balita yang berisiko stunting dan 20 orang ibu hamil yang sesuai dengan program stunting.

“Di Kabupaten Ketapang, angka stunting masih menjadi tantangan yang harus kita atasi bersama. Oleh karena itu, kegiatan seperti ini sangat penting untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat mengenai pentingnya gizi yang baik dan pola hidup sehat sejak dini,” ujar Darma membacakan sambutan Bupati Ketapang.

Pemerintah Kabupaten Ketapang disampaikannya, telah berkomitmen penuh untuk mendukung segala upaya dalam menurunkan angka stunting dan memperkuat program-program kesehatan dan gizi, serta meningkatkan akses terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas.

Baca Juga :  Sekda Pimpin Apel Senin di Dinas Kesehatan Ketapang, Ini Pesannya

“Selain itu, ada beberapa langkah strategis yang harus kita lakukan bersama untuk mencegah dan mempercepat penurunan stunting,” terangnya.

Pertama, lanjut Darma, memastikan setiap ibu hamil dan anak balita mendapatkan akses yang cukup terhadap makanan bergizi seimbang. Program pemberian makanan tambahan dan sosialisasi mengenai pentingnya asupan gizi harus terus digalakkan.

“Kedua, fasilitas kesehatan di setiap Kecamatan harus mampu memberikan layanan yang optimal, termasuk pemantauan pertumbuhan dan perkembangan anak, serta edukasi kepada ibu hamil dan ibu menyusui,” sambung Darma.

Selanjutnya ketiga, sosialisasi mengenai pola asuh yang baik, pentingnya ASI eksklusif, dan pemberian makanan pendamping asi yang tepat harus terus ditingkatkan. Kader posyandu dan petugas kesehatan memiliki peran penting dalam memberikan informasi ini kepada masyarakat.

“Keempat, lingkungan yang bersih dan sehat sangat penting untuk mencegah penyakit infeksi yang dapat memperburuk kondisi gizi anak. Program sanitasi yang baik harus terus ditingkatkan, termasuk penyediaan air bersih dan fasilitas sanitasi yang memadai,” tambahnya.

Terakhir dan yang terpenting tambah Darma adalah sinergi antara pemerintah, swasta dan masyarakat yang sangat diperlukan. Ia mengajak semua pihak untuk meningkatkan kerja sama ini untuk memastikan program penurunan stunting berjalan efektif dan mencapai target yang telah ditetapkan.

Baca Juga :  Mau Produksi ASI Lancar? Jangan Stres dan Selalu Bahagia ya, Mums!

“Saya berharap agar kegiatan ini dapat menghasilkan langkah-langkah konkret dan efektif dalam upaya penurunan stunting di Kabupaten Ketapang, khususnya di Kecamatan Benua Kayong dan semoga acara ini berjalan lancar dan sukses, serta membawa manfaat yang besar bagi kita semua,” pungkasnya.

Selanjutnya dalam kegiatan ini, tamu dan undangan meninjau kegiatan dan penyerahan paket bantuan kepada Balita sebanyak 100 paket dari TP PKK Ketapang, bantuan kepada ibu hamil sebanyak 20 paket, bantuan dari Dharma Wanita Persatuan Ketapang, dan bantuan telur sebanyak 900 butir dari Dharma Wanita Persatuan Kecamatan Benua Kayong.

Turut hadir Forkopimcam Benua Kayong, Lurah Mulia Kerta, Kades Negeri Baru, Kades Sui Kinjil, undangan dan lainnya. (Adi LC)

Comment