Berikut Beberapa Golongan Obat Maag Berdasarkan Keluhan Pasien dan Petunjuk Dokter

KalbarOnline, Pontianak – Ketika seseorang mengalami sakit maag, gejala nyeri dan ketidaknyamanan pada lambung bisa terjadi, disebabkan oleh iritasi atau peradangan pada lambung akibat sejumlah kondisi tertentu.

Apoteker Juliyastin Randa Pagiling menjelaskan, bahwa siapapun, tanpa terkecuali dari berbagai usia dan jenis kelamin, dapat mengalami sakit maag. Hal ini dia sampaikan kepada 25 pasien dan pengunjung RSUD SSMA Kota Pontianak, Rabu (19/06/2024), saat memberikan informasi tentang obat maag.

IKLANBANKKALBARIDULADHA

“Adanya sakit maag bisa dipicu oleh beberapa faktor seperti pola makan yang tidak tepat, konsumsi makanan berlemak, berminyak, asam, dan pedas, terlalu banyak minum minuman bersoda, kafein, alkohol, stres, infeksi bakteri, dan efek samping dari obat antiinflamasi,” paparnya.

Gejala yang biasa dirasakan oleh penderita maag termasuk nyeri di perut bagian atas (ulu hati), rasa kembung, mual, sering bersendawa, nyeri di tengah dada, serta rasa panas di perut bagian atas.

Baca Juga :  Tips Penggunaan Antibiotik yang Tepat

Juliyastin menyatakan, bahwa pengobatan maag pada setiap individu bergantung pada penyebab dan tingkat keparahannya. Untuk gejala ringan, perubahan gaya hidup bisa membantu mengatasi maag. Namun, pada kasus maag yang parah dan sering kambuh, diperlukan penggunaan obat-obatan maag.

“Ada beberapa golongan obat maag yang dapat dikonsumsi berdasarkan keluhan pasien dan petunjuk dokter,” jelasnya.

Diantara golongan obat maag, ada yang berfungsi sebagai penetral asam lambung, contohnya antasid. Sementara obat lain, seperti ranitidin, berperan dalam mengurangi produksi asam lambung. Kedua jenis obat ini bisa dikonsumsi 1 jam sebelum makan atau 2 jam setelah makan.

“Selain dua golongan obat di atas, ada obat yang menghambat enzim yang memproduksi asam lambung, seperti Lanzoprazole dan Omeprazole. Obat-obatan ini diminum sekali sehari sebelum sarapan pagi. Ada juga obat yang melapisi dan melindungi dinding lambung dari asam lambung, seperti Sucralfat sirup/tablet, yang bisa diminum 3 – 4 kali sehari, 2 sendok makan/1 tablet, 1 jam sebelum makan,” tambahnya.

Baca Juga :  Konferwil II AMSI Kalbar, Sutarmidji: Media Siber Memiliki Peran Besar

Untuk meredakan mual, muntah, dan kembung yang dialami penderita maag, bisa dikonsumsi Domperidon dan Metoklopramid. Obat-obatan ini bisa diminum 1 – 2 kali sehari saat perut kosong muncul gejala.

Dengan demikian, informasi yang disampaikan diharapkan dapat membantu penderita maag dalam mengelola kondisi mereka. (Jau)

Comment