Windy Harisson Launching Gerakan Kakak Asuh Stunting di Sanggau

KalbarOnline.com – Penjabat (Pj) Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Kalbar Windy Prihastari Harisson gencar memaksimalkan berbagai upaya dalam percepatan penurunan stunting. Terutama dalam rangka mewujudkan generasi emas Indonesia 2045.

Windy menginisiasi keterlibatan banyak pihak untuk turut melakukan aksi-aksi nyata dalam menurunkan stunting. Salah satunya ia menggerakkan pemuda pemudi di Kalbar untuk menjadi kakak asuh stunting (kating). Termasuk di Kabupaten Sanggau gerakan itu resmi diluncurkan pada Kamis (13/6/2024).

IKLANBANKKALBARIDULADHA

Pencanangan program kating di Kabupaten Sanggau, ditandai dengan pemasangan ikat kepala kepada lima orang kakak asuh stunting. Dirangkaikan dengan penyerahan bantuan makanan bergizi program lakak asuh stunting.

Windy mengungkapkan gerakan tersebut diinisiasi sebagai upaya percepatan penurunan stunting secara nasional yakni 14 persen pada 2024 mendatang. Maka Pemerintah Provinsi (Pemprov) bersama TP-PKK Kalbar dan seluruh stakeholder bersama-sama terus bergerak dalam upaya mewujudkan Kalbar bebas dari stunting.

Baca Juga :  Puskesmas Sekadau Hilir Segera Laksanakan Vaksinasi Covid

“Kalbar pada 2023 turun 3,3 persen menjadi 24,5 persen, kita harus mengejar target nasional 14 persen. Dengan melakukan berbagai macam aksi-aksi nyata diharapkan harapan dalam menurunkan angka stunting di Kalbar dapat terwujud,” ungkap Windy.

Windy menyebutkan pemuda memiliki peran yang sangat besar dalam upaya penurunan stunting di Provinsi Kalbar. Para pemuda dapat menggerakkan teman sebaya hingga masyarakat luas terutama melalui edukasi terkait pencegahan dan penanganan stunting.

Baca Juga :  Buka Dialog Lintas Agama Bersama FKUB, Bupati : Kita Komitmen Bahwa Toleransi Harga Mati

“Para pemuda dapat berperan dalam mengedukasi masyarakat khususnya ibu-ibu dengan baduta dan remaja putri, dengan mereka memberikan pemahaman dalam mencegah stunting. Apalagi dengan memanfaatkan media sosial untuk menginfluence dan memberikan motivasi tentang pentingnya pencegahan stunting ini dapat berdampak sangat luas”, tambahnya.

Pencanangan kakak asuh stunting di Kabupaten Sanggau merupakan tindak lanjut setelah kick off di Pemprov Kalbar pada 20 Mei 2024 lalu. Diharapkan Pemerintah Kabupaten Sanggau dapat meneruskan aksi nyata tersebut dengan mencari kakak-kakak asuh stunting yang lain. (Jau)

Comment