Kadiskes Kalbar Ungkap Kronologis Pasien Suspek Gagal Ginjal Akut Asal Singkawang

KalbarOnline, Pontianak – Kepala Dinas Kesehatan (Kadiskes) Kalbar, Hary Agung Tjahyadi mengkonfirmasikan data pasien yang diduga kuat (suspek) mengalami Atypical Progressive Acute Kidney Injury (AKI) atau penyakit Gagal Ginjal Akut (GGA). Dimana pasien tersebut merupakan anak perempuan berusia 8 tahun, asal Kota Singkawang.

“Hari ini kami laporkan ada dugaan kasus yang disebut dengan atipikal progresif gangguan ginjal akut, tapi ini masih dugaan, karena kita belum menegakkan diagnosa akhir,” ungkap Hary kepada wartawan, Kamis (27/10/2022).

Yang bersangkutan kata Hary, masuk sebagai pasien ke RSUD Soedarso pada 25 Oktober 2022, pasca dirujuk dari salah satu RS Swasta di Singkawang. Status pasien saat ini dalam perawatan intensif di ruang PICU anak. Yang bersangkutan masih dalam pengawasan dokter spesialis anak.

“Informasi lain yang kami dapatkan dari daerah asal (Singkawang), yang bersangkutan itu dirawat di rumah sakit swasta mulai tanggal 21 Oktober 2022. Dirujuk ke RSUD Soedarso pada 25 25 Okto karena kondisi pasien tidak menunjukkan tanda-tanda perubahan dan perbaikan dan adanya penurunan kesadaran,” ujarnya.

Hary menjelaskan, bahwa atipikal progresif ini masuk kategori mendadak dan tidak diketahui penyebabnya. Yang mana dari riwayat penyakitnya, sang pasien diawali dari keluhan riwayat demam, mual, muntah akut, lemah, nyeri bagian perut, ada penurunan kesadaran dan berkurangnya frekuensi dan jumlah air kencing.

“Diagnosa sementara mengarah pada gagal ginjal akut, tapi kita belum menegakkan diagnosa apakah ini gangguan ginjal akut atau gagal ginjal akut yang disebut atipikal progresif tadi,” terangnya.

Dari informasi tersebut, pihak Dinkes Kalbar melalui tim Penyelidikan Epidemiologi (PE) telah bergerak dengan mengumpulkan data-data, baik dari orang tua pasien dan data-data perkembangan pasien selama dirawat di RSUD Soedarso.

BACA JUGA:  Polres Kapuas Hulu Bersama Dinas Kesehatan Edukasi Sejumlah Apotek dan Klinik Terkait Larangan Penjualan Obat Sirop 

“Dan kita juga berkoordinasi dengan teman-teman Dinkes Singkawang untuk juga melakukan Penyelidikan Epidemiologi untuk mendapatkan data-data tambahan yang mendukung penegakkan diagnosa,” tutur Hary.

Dinkes Kalbar ditambahkannya, masih akan terus melakukan koordinasi antara tim PE dengan dokter penanggung jawab perawatan, yakni dokter spesialis anak. Sang pasien juga telah diambil serum dari darahnya, kemudian mengumpulkan obat-obatan yang digunakan selama pasien dirawat mandiri di rumah.

“Ini kita lakukan sesuai protap (prosedur tetap) penanganan gagal ginjal akut. Ini nanti akan kirim ke Puslabfor Jakarta, kemudian kita akan menunggu informasi itu dari Kemenkes, apakah ini kategori atipikal progresif apa tidak. Kalau benar, maka akan kita masukan laporan ke PHEOC,” jabar Hary.

Lebih lanjut, ia menerangkan, bahwa sampai hari ini, memang ada beberapa provinsi yang belum melaporkan kasus GGA termasuk Kalbar. Setelah adanya temuan ini, pihaknya akan segera melaporkan ke Kemenkes.

“Hasil diagnosa akan diumumkan satu pintu oleh Kemenkes, biasanya tidak lama. Sampelnya tadi sudah diambil, segera kita proses pengiriman, hanya saja kita mesti mengumpulkan obat-obatan yang digunakan pasien selama dirawat secara mandiri di rumah, karena hari ini baru dilaporkan,” katanya.

“Tapi kita langsung bergerak dan bekerjasama dengan Dinkes Singkawang agar obat-obatan yang digunakan pasien selama dirawat mandiri di rumah akan kita kumpulkan dan kita kirim,” tambahnya. 

Pasien Suspek Pasca Konsumsi Obat Sirop?

Sejauh ini, informasi sementara yang diperoleh Dinkes Kalbar, pasien suspek diketahui menggunakan obat-obatan sirop. Namun Hary mengatakan, hal ini masih akan dipastikan lebih lanjut, apakah obat-obatan itu masuk kelompok obat sirop yang dilarang atau bukan. 

“Ini akan dipastikan apakah ada mengonsumsi salah satu obat itu. Obat-obatan yang pasien gunakan sebelum masuk ke rumah sakit ini yang sedang kita kumpulkan,” ujarnya.

BACA JUGA:  Kejadian, Satu Anak Kalbar Suspek Idap Gagal Ginjal Akut

Yang jelas, informasinya tentang adanya obat sirop yang diminum oleh pasien sebelumnya, benar adanya. “Nanti kita pastikan apakah obat itu masuk kategori yang dilarang,” timpalnya.

Riwayat Sakit Berulang

Hary mendedahkan, bahwa fakta yang juga ditemukan, bahwa pasien suspek asal Kota Singkawang tersebut sudah mempunyai gejala GGA pada tanggal 7 Oktober lalu. Dimana pasien mengalami demam dan batuk. Saat itu, pasien telah dikasih obat lalu sembuh. 

Namun kemudian, pada tanggal 21 Oktober, yang bersangkutan sakit lagi, dalam keadaan demam dan batuk, mual dan muntah, dan pasien lalu dibawa ke rumah sakit swasta.

“Meski suspek, kita sudah laporkan ke Kemenkes untuk tindak lanjutnya, karena penawarnya masih sedikit sekali. Itupun sudah diberikan kepada anak-anak yang sedang dirawat dalam kasus ini. Tapi yang pasti sudah kita laporkan, tata laksana dan manajemen klinisnya sudah ada, dan ini teman-teman dokter spesialis anak bersama tim dokter IDAI sedang bekerja untuk menyelamatkan anak-anak ini,” paparnya.

Hary juga menerangkan, bahasa dalam kurun waktu beberapa minggu ini, pihaknya terus melakukan koordinasi dengan semua pihak, sosialisasi dan koordinasi dengan dinkes kabupaten/kota, rumah sakit, organisasi profesi dan BPOM untuk bersama mensosialisasikan kepada masyarakat agar waspada terhadap penyakit GGA.

Tak hanya itu, pihaknya turut melakukan penguatan tata laksana dan manajemen klinis yang telah dikeluarkan Dirjen Yankes terkait penanganan GGA atau atipikal progresif ini.

“Kami terus menerus lakukan itu. Semua pihak, kita sampaikan agar mereka menyampaikan ke jajaran kesehatan dan promosi kesehatan untuk memberikan informasi sebanyak-banyaknya kepada masyarakat agar waspada dini,” katanya.

Hary pun kembali memberikan imbauannya kepada masyarakat, jika mendapati anaknya sakit, jangan serta merta memberikan obat, melainkan harus dikonsultasikan terlebih dahulu dengan petugas kesehatan.

BACA JUGA:  Kadiskes Jelaskan Alasan Kalbar Belum Bisa Gelar Vaksinasi Anak Usia 6-11 Tahun

“Jangan asal-asalan dengan pengetahuan sendiri. Apalagi tidak teratur. Waspada lain, kita harus selalu lihat anak-anak kita, yakni pengurangan air kencing. Lihat frekuensinya. Kalau dalam sehari hanya 2-3 kali kencing, artinya itu sudah ada pengurangan. Anak-anak yang pakai pampers harus dilihat juga, dicek, apakah ada pengurangan frekuensi kencingnya,” pesannya. 

Dalam hal penggunaan obat, Hary juga menyarankan agar para orang tua untuk menghindari obat-obatan yang dijual untuk sementara waktu.

“Gunakan obat-obatan dengan konsultasi ke tenaga kesehatan, sementara ini jangan gunakan obat-obatan dagang dengan pengetahuan sendiri,” pungkasnya. (Jau)

Comment