Bersama BI, Pemprov Kalbar Perkuat Sinergi Pengendalian Inflasi

KalbarOnline, Pontianak – Bank Indonesia (BI) Perwakilan Kalimantan Barat menggelar acara Media Briefing Kegiatan Kick Off Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) Kalimantan Barat, di Kantor BI Kalbar, Kamis (15/09/2022).

Kegiatan ini  dihadiri langsung oleh Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Barat, Harisson, didampingi Kepala Biro Perekonomian Sekretariat Daerah Provinsi Kalimantan Barat, Frans Zeno, Kepala Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Kalimantan Barat, Agus Chusaini.

Implementasi GNPIP ini dilakukan di seluruh provinsi di Indonesia termasuk Kalimantan Barat. GNPIP ini bertujuan untuk mendorong implementasi langkah-langkah pengendalian inflasi yang well calibrated, well planned, well communication dan berdampak nasional.

Dalam penyampaiannya, Sekda Provinsi Kalbar mengatakan, bahwa Pemprov Kalbar sangat mengapresiasi perwakilan BI yang telah menginisiasi pelaksanaan  Kick Off GNPIP Kalbar pada tanggal 19 September 2022 yang akan dihadiri oleh Gubernur Kalimantan Barat dan para bupati/walikota se-Kalimantan Barat. 

“Kegiatan ini merupakan bagian penting sebagai komitmen dan upaya kita Pemerintah Provinsi/Kab/Kota serta didukung oleh Bank Indonesia untuk memperkuat sinergi TPID melalui Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan Mempercepat Stabilitas Harga,” ungkap Harisson.

Sekda juga menjelaskan, bahwasanya pemerintah daerah terus berupaya menjaga kontinuitas rantai pasok, ketersediaan kebutuhan bahan pokok serta melakukan serangkaian program yang dilaksanakan oleh Pemprov Kalbar untuk tetap menjaga daya beli masyarakat dengan bantuan sosial bagi masyarakat miskin dan berpendapatan rendah, gelar pangan murah dan operasi pasar untuk menjaga stabilitas harga.

“Serta bersama pemerintah kab/kota dan PT POS Indonesia memfasilitasi program pusat melalui penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) BBM dan Bantuan Subsidi Upah (BSU),” jelas Harisson.

Pada kesempatannya, Kepala BI Perwakilan Kalbar, Agus Chusaini menjelaskan, bahwa Kick Off GNPIP tersebut sebagai tindak lanjut dari arahan Presiden RI dalam rakornas, tanggal 10 Agustus 2022 lalu. Dimana BI mencanangkan GNPIP. 

BACA JUGA:  217 PMI dari Malaysia yang Masuk PLBN di Kalbar Dinyatakan Negatif Covid

GNPIP lanjutnya, merupakan wujud nyata sinergi dan komitmen bersama antara BI, Tim Pengendali Inflasi Pusat dan Daerah (TPIP dan TPID), pelaku industri, serta masyarakat untuk mengelola tekanan inflasi dari sisi suplai, dan mendorong produksi dalam rangka mendukung ketahanan pangan secara integratif, masif dan berdampak nasional. 

“Adapun program unggulan yang akan diimplementasikan di Kalimantan Barat antara lain melakukan pemberian PBSI berupa bantuan bibit, alsintan dan seprotan. Operasi pasar dan pasar murah, pencanangan komitmen kerjasama antar daerah, edukasi inflasi, penguatan koordinasi dan komunikasi,” pungkasnya. (Jau)

Comment