Cegah Perluasan Stunting, PKK Kalbar Gandeng Sejumlah Akademisi Gelar Diseminasi Pengolahan Menu Lokal

KalbarOnline, Pontianak – Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Provinsi Kalbar bekerja sama dengan Pusat Kesehatan dan Gizi Manusia Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan UGM serta Prodi Ilmu dan Teknologi Pangan Fakultas Pertanian Untan, mengadakan diseminasi kesehatan bertajuk “Pengolahan Menu Lokal Cegah Stunting untuk Bayi dan Balita”, Senin (15/08/2022).

Diseminasi (sosialisasi khusus/terbatas) yang dilakukan secara langsung atau tatap muka (luring) dan online (daring) itu diperuntukkan bagi tim pendamping dan kader Posyandu Provinsi Kalimantan Barat.

Kegiatan yang diselenggarakan di Sekretariat PKK Provinsi Kalbar ini diikuti oleh para pengurus TP PKK Provinsi Kalbar, akademisi dari Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan Universitas Gadjah Mada, Akademisi Fakultas Pertanian Universitas Tanjungpura serta seluruh kader PKK dan Posyandu Provinsi Kalimantan Barat.

Ketua TP PKK Provinsi Kalbar, Lismaryani Sutarmidji dalam sambutannya menyampaikan, bahwa Kalimantan Barat saat ini masih menghadapi masalah stunting. Dimana masalah stunting tersebut sangat mempengaruhi kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Kalbar di masa yang akan datang. 

Untuk itu, Lismaryani pun berharap, agar kegiatan diseminasi ini dapat mendukung upaya penurunan stunting melalui peningkatan pemanfaatan pangan lokal serta pemberdayaan masyarakat dan penguatan intervensi berbasis potensi lokal yang ada di Provinsi Kalimantan Barat.

“Peran masyarakat sangatlah penting, khususnya yang berperan sebagai kader posyandu dan tim pendamping keluarga, memiliki peran signifikan untuk melakukan edukasi gizi pencegahan stunting di level keluarga dan masyarakat,” terangnya.

Lebih lanjut, Lismaryani menyampaikan, seringkali informasi-informasi yang perlu untuk diberikan kepada kelompok ini, namun sangat terbatas. Sehingga dibutuhkan media edukasi yang berisikan informasi kunci tentang hal yang perlu diketahui terkait pencegahan stunting.

BACA JUGA:  Bandung Studi Tiru Perizinan di Pontianak

“Saya menyambut baik pelaksanaan kegiatan workshop yang bertujuan agar kader posyandu dan tim pendamping keluarga lebih memahami upaya pencegahan stunting,” katanya.

“Saya juga berharap agar semua peserta dapat mengikuti kegiatan ini dengan sungguh-sungguh, sehingga hasil yang diharapkan dapat tercapai,” tutup Lismaryani Sutarmidji. (Jau)

Comment