Korupsi ADD Setengah Miliar, Kejari Bengkayang Tahan Mantan Kades di Lembah Bawang

KalbarOnline.com, Bengkayang – Kejaksaan Negeri Bengkayang akhirnya menetapkan JS, mantan Kepala Desa Janyat, Kecamatan Lembah Bawang Kabupaten Bengkayang, sebagai tersangka Tindak Pidana Korupsi (Tipikor).

Penetapan JS sebagai tersangka ini pun kemudian dilanjutkan dengan penahanan dirinya selama 20 hari kedepan di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas IIB Bengkayang.

Kepala Kejaksaan Negeri Bengkayang, Tommy Adhiyaksahputra menyatakan, penetapan tersangka dan penahanan JS terkait dugaan korupsi Anggaran Dana Desa (ADD) tahun 2018 dan 2019 yang dilakukannya. Dimana berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan, negara dirugikan sekitar Rp 582 juta. 

Baca Juga :  Kodim 1206 Putussibau Siap Dukung dan Kawal Pemilu 2024

“Bukti permulaan cukup, sehingga JS ditetapkan sebagai tersangka,” kata Tommy, Kamis (19/05/2022).

“JS ditahan dalam proses penyidikan perkara tindak pidana korupsi dana desa tahun 2018 dan 2019 yang tidak dapat dipertanggungjawabkannya,” terang Tommy lagi.

Sementara itu, Kepala Seksi Pidana Khusus Kejari Bengkayang, Adityo Utomo mengatakan, atas perbuatannya tersebut, JS dijerat Pasal 2 juncto Pasal 18 dan atau Pasal 18 juncto Pasal 3 Undang-Undang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, dengan ancaman pidana maksimal 20 tahun, atau seumur hidup.

Baca Juga :  Tingkatkan Sinergi dan Kolaborasi Setiap Elemen, Pj Bupati Romi Hadiri Rapat Koordinasi Gubernur

“Saat ini masih dilakukan pendalaman (lebih lanjut) terkait alat bukti dan kemungkinan adanya tersangka lain,” katanya. (Jau)

Comment