by

Perahu Perompak di Sungai Kapuas Diamankan, Polisi: Pelaku Masih dalam Pengejaran

KalbarOnline, Pontianak – Polisi terus memburu kawanan perompak bersenjata yang menyerang kapal TB Legasea I di Sungai Kapuas di daerah Wajok, Kabupaten Mempawah, Rabu, 11 Mei 2022 sekira pukul 04.00 WIB.

Kepala Bidang (Kabid) Humas Kepolisian Daerah Kalimantan Barat (Kalbar), Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan mengatakan, pihaknya telah mendatangi tempat terduga pelaku dan mengamankan perahu yang digunakan untuk merampok.

“Tadi Gakkum Polair dan Jatanras Kriminal Umum Polda Kalbar mendatangi tempat pelaku dan mengamankan perahu yang mereka gunakan,” kata Jansen, Rabu, 11 Mei 2022.

Jansen mengatakan, dalam penggerebekan tersebut, pihaknya belum berhasil mendapati pelaku.

“Pelaku sudah melarikan diri. Tim gabungan masih melakukan pengejaran,” pungkas Jansen.

Video viral yang menunjukan aksi kawanan perompak bersenjata api menyerang sebuah kapal akhirnya terungkap.

Peristiwa itu dibenarkan oleh Kasat Polair Polres Mempawah Iptu Andi Rahmat, Rabu, 11 Mei 2022. Peristiwa itu terjadi di Sungai Kapuas di daerah Wajok, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat (Kalbar), pada Rabu dinihari sekira pukul 04.00 WIB.

Di dalam video tersebut terlihat 3 orang menggunakan perahu dan salah satu di antaranya diduga menembakkan senjata api ke arah kapal yang belakangan diketahui kapal TB Legasea I.

“Benar. Pelaku berjumlah 3 orang menggunakan sampan kato,” kata Andi, Rabu siang.

Andi menjelaskan, para pelaku terlebih dahulu membuntuti kapal TB Legasea I dari belakang. Mereka diduga kuat hendak merompak kapal tersebut.

“Para ABK sudah berusaha mengusir pelaku dengan cara melempar ketiga orang itu menggunakan kayu, namun satu di antara pelaku melakukan penembakan dengan menggunakan senjata jenis airgun sebanyak tiga kali,” kata Andi.

Akibatnya, salah seorang anak buah kapal (ABK) TB Legasea I menjadi korban.

BACA JUGA:  Densus 88 Amankan Istri Terduga Teroris di Sekadau Kalbar

“Dari tiga tembakan, satu tembakan mengenai lengan salah seorang ABK atas nama M. Nur Iskandar berusia 22 tahun,” kata Andi.

Andi mengatakan, saat ini pihaknya sudah menginterogasi sejumlah saksi dan korban untuk melakukan pendalaman.

“Kasus ini masih dalam penyelidikan dan pelaku dalam pengejaran kita,” kata Andi.

Andi menambahkan, akhirnya peristiwa itu berhenti di mana 3 kawanan perompak itu kabur setelah para ABK terus berteriak.

“ABK terus teriak sehingga para pelaku melarikan diri,” pungkas Andi.

Comment