by

Midji Sebut Kehilangan Ulama Besar: Masih Ada yang Tak Percaya Covid?

Midji Sebut Kehilangan Ulama Besar: Masih Ada yang Tak Percaya Covid?

KalbarOnline, Pontianak – Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji meminta semua pihak berhenti menyepelekan Covid-19. Dia pun meminta para penyelenggara Salat Ied baik khatib maupun jamaah saling memberikan pencerahan mengenai Covid-19. Di mana ia mencontohkan mengenai Ustadz Tengku Zulkarnain yang mendoakan para kaum muslimin yang wafat akibat Covid dalam postingan terakhirnya di twitter.

“Kita ambil contoh Ustadz Tengku Zulkarnain ketika dirawat, postingan twitter terakhir beliau itu menuliskan semoga semua kaum muslimin yang wafat karena Covid diampuni dan dimuliakan Allah. Sementara yang berhasil sembuh dilindungi Allah dalam ketaatan kepada-Nya. Ini kan postingan beliau terakhir,” sebut Midji.

“Artinya, kita sudah kehilangan dua ulama besar. Pertama, Syech Ali Jaber dan sekarang Ustadz Tengku Zulkarnain. Kita masih adalagi yang tak percaya covid? Masih ada lagi yang begini begitu. Kemarin ada satu disuruh salat pakai masker, tak mau, akhirnya meninggal. Kemudian ada delapan orang yang positif di tempat yang bersangkutan. Makanya hati-hati,” timpalnya.

Orang nomor wahid di Bumi Tanjungpura ini pun menyilakan masyarakat menggelar Salat Ied pada perayaan Idul Fitri 1442 Hijriah. Namun, dia meminta agar penyelenggara dan para jamaah benar-benar memperhatikan protokol kesehatan serta dibagi baik di lapangan maupun di Masjid supaya tak menimbulkan kerumunan.

“Salat Ied, boleh, tidak dilarang. Tapi harus betul-betul jaga protokol kesehatan. Di manapun berada masker harus, pengurus masjid hendaknya tegas, jangan sampai buat klaster baru. Kalbar ini meningkat karena klaster baru. Klaster kantor di Kota Pontianak ada tiga, kemudian klaster Poltekkes dan klaster sebagainya,” kata dia.

Dia meminta agar pengurus masjid dan penyelenggara Salat Ied benar-benar satu pemahaman. Misalkan soal shaf. Menurutnya pengurus masjid wajib memberikan pemahaman kepada para jamaah.

BACA JUGA:  Safari Ramadhan di Sekadau, Gubernur: Mari Bersihkan Diri dan Jangan Terprovokasi

“Salat rapatkan barisan dan luruskan, sekarang ini kan cukup luruskan, tidak rapat, rapat dan lurusnya shaf itu bukan untuk sah-nya salat, tapi kesempurnaan. Kondisi darurat tidak ada yang bisa sempurna, makanya cukup lurus tapi tidak rapat. Kan begitu. Harus pakai masker,” kata dia.

Comment