by

Strategi Pemerintah Pulihkan Ekonomi dari Covid-19 Lewat Pembangunan Ibu Kota Negara

Strategi Pemerintah Pulihkan Ekonomi dari Covid-19 Lewat Pembangunan Ibu Kota Negara

KalbarOnline, Nasional – Pembangunan ibu kota negara (IKN) di Kalimantan Timur menjadi salah satu strategi untuk memulihkan ekonomi dari dampak pandemi Covid-19. Sebab, pembangunan itu akan banyak mengundang investasi dan membuka jutaan lapangan kerja bagi masyarakat.

Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman seperti dilansir KalbarOnline dari JawaPos menyampaikan, setelah dimulainya pembangunan (groundbreaking) untuk ibu kota baru, akan terjadi penyerapan 100 ribu tenaga kerja pada tahun pertama pembangunan.

“IKN ini sebenarnya masuk salah satu untuk strategi pemulihan ekonomi kita menghadapi pandemi Covid-19,” ujar Fadjroel seperti dilansir dari JawaPos dari Antara, Kamis (22/4).

Menurut rencana induk (masterplan) yang disusun Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), lanjut Fadjroel, pembangunan ibu kota baru akan menyerap lima juta tenaga kerja hingga 2045.

“Dengan IKN, investasi masuk, penciptaan lapangan kerja terjadi dan itu akan bisa menjadi salah satu simpul untuk mengatasi ekonomi Indonesia yang sedikit merosot di masa pandemi,” kata Fadjroel.

Mengenai anggaran pembangunan IKN, Fadjroel menyatakan, hanya satu persen dari total anggaran sekitar Rp 500 triliun yang berasal dari anggaran fiskal APBN. Sisa kebutuhan anggaran akan dipenuhi dengan berbagai alternatif sumber pembiayaan.

“Insya Allah mungkin menyerap cukup besar sekitar Rp 500 triliun, di mana hanya satu persen yang dari APBN. Selebihnya berasal dari berbagai sumber dengan berbagai metode pembiayaan,” terang Fadjroel.

Fadjroel mengatakan, pemerintah mengharapkan groundbreaking ibu kota baru bisa terealisasi pada 2021. Bahkan, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menargetkan pada 17 Agustus 2024, upacara peringatan kemerdekaan RI bisa dilakukan di ibu kota baru.

Sementara itu, Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), Kalimantan Timur, telah dan akan terus menyiapkan sumber daya manusia (SDM) terampil untuk menyongsong rencana perpindahan ibu kota negara (IKN) baru pada 2024.

“Tahun lalu kami sudah melakukan berbagai pelatihan keterampilan untuk menyambut IKN. Tahun ini tetap konsentrasi pada pelatihan peningkatan kapasitas SDM,” ujar Tenaga Ahli Bupati PPU Aji Sofyan Effendi di Penajam.

Pada 2020, setidaknya terdapat 1.109 peserta yang mendapat pelatihan berbasis kemasyarakatan, termasuk pelatihan berbasis kompetensi yang dilakukan kerja sama dengan Balai Latihan Kerja dan Industri (BLKI) Balikpapan. Dari jumlah peserta pelatihan sebanyak itu, terdapat 45 jenis pelatihan yang diselenggarakan pemerintah desa melalui kerja sama dengan pihak ketiga dan berkompeten.

Sebanyak 45 jenis pelatihan berbasis kemasyarakatan dan pelatihan berbasis kompetensi itu adalah pelatihan budidaya perikanan, pertanian, digital printing, satpam, menjahit, sopir alat berat, servis AC, perbengkelan, dan berbagai jenis pelatihan lain.

Aji yang juga Ketua Pusat Kajian Perencanaan Pembangunan dan Keuangan Daerah Unmul Samarinda menjelaskan, tahun ini, Pemkab PPU pun telah memprogramkan berbagai jenis pelatihan menyambut IKN baru. Sejumlah pelatihan itu antara lain untuk mencetak tukang besi, tukang las, tukang kayu, tukang batu, tukang pipa, sopir alat berat, servis AC, dan jenis pelatihan lain yang sesuai dengan kebutuhan lapangan kerja IKN.

“Pemprov Kaltim perlu menyiapkan blue print dan road map ketenegakerjaan Kaltim 2025, untuk menuju perpindahan IKN yang diestimasi pada 2024. Untuk menyiapkan skenario ini, Kaltim bisa tukar pengalaman dengan Kabupaten PPU, karena PPU sudah melaksanakan perencanaan tenaga kerja secara sistematis untuk IKN baru,” ucap Aji.

Comment

News Feed