by

Catatan PKS di Bidang Kesehatan 2020: Masih Banyak PR Harus Dibereskan

KalbarOnline.com – Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati memberikan catatan kebijakan kesehatan selama 2020. Mufida menyebut respons pemerintah terhadap pandemi Covid-19 menjadi catatan besar.

Ia menilai pemerintah terkesan meremehkan masuknya virus Covid-19. Mulai dari pernyataan virus tidak akan masuk, bisa sembuh sendiri, dan telatnya menyatakan sebagai bencana nasional.

Ditambah lagi, saat awal-awal pemerintah, justru mempromosikan wisata dengan berbagai insentif. Dibanding negara-negara tetangga, Indonesia termasuk yang paling akhir dalam menutup kedatangan dari negara-negara yang sudah terkenda pandemi Covid-19.

’’Ketidaksigapan ini berakibat pada langkanya alat pelindung diri (APD), kurangnya lab pemeriksaan spesimen, kurangnya alat kesehatan seperti ventilator dan minimnya kesiapan RS untuk penanganan Covid,’’ ujar Mufida kepada wartawan, Jumat (1/1).

Pada pertengahan tahun, persoalan semakin pelik. Kampanye new normal yang salah kaprah hingga tidak sinkronnya pemerintah pusat dan daerah membuat grafik konfirmasi positif Covid terus menanjak. Hingga 10 bulan sejak diumumkannya kasus pertama, Indonesia belum lepas dari gelombang pertama.

’’Akibatnya, tenaga kesehatan kita kolaps. Selama 10 bulan pandemi sampai 28 Desember, 507 tenaga medis telah gugur dalam menjalankan tugasnya dan terbanyak justru pada Desember, sebanyak 98 orang,’’ katanya.

Persoalan bukan mereda saat rencana penggunaan vaksin Covid-19. Pemerintah sudah mendatangkan 3 juta vaksin Sinovac pada saat uji klinis tahap 3 vaksin ini belum keluar. Seturut dengan label kehalalannya.

’’Puncaknya terjadi pergantian Menteri Kesehatan sebagai salah satu strategi penanganan Pandemi. Presiden menunjuk seorang yang lama berkecimpung di dunia bisnis keuangan. Presiden mungkin lebih menilai bahwa problem penanganan Covid termasuk masalah vaksin ada di sisi manajerialnya. Apalagipersaingan untuk mendapatkan vaksin yang diperebutkan seluruh dunia memerlukan pendekatan bisnis,’’ kata dia.

Mufida menilai, pendekatan penanganan pandemi bukan hanya soal vaksinasi semata. Pekerjaan rumah menteri kesehatan yang baru, ujar dia, adalah menjawab keraguan publik untuk bisa mengendalikan pandemi Covid-19 ini lebih baik dibanding sebelumnya.

’’Membuat kebijakan dan langkah-langkah yang tepat untuk mengendalikan penyebaran Covid-19, meningkatkan testing-tracing-treatment, menjamin ketersediaan APD dan alkes yang dibutuhkan, menurunkan positive rate yang secara nasional saat ini di kisaran 15 persen dan death rate yang juga masih cukup tinggi dan tentu mendatangkan vaksin yang aman dan teruji,’’ urainya. (*)

Saksikan video menarik berikut ini:

Comment

Terbaru