Gabung ISIS, Jerman Bawa Pulang 3 Wanita dan 12 Anak dari Kamp Suriah

KalbarOnline.com – Dengan alasan rasa kemanusiaan, pemerintah Jerman memutuskan membawa pulang tiga orang dan 12 anak-anak yang berada di Kamp Suriah. Mereka sebelumnya diduga bergabung dengan ISIS beberapa tahun lalu.

Menteri Luar Negeri Jerman, Heiko Maas tidak mengidentifikasi lebih jauh perempuan atau anak-anak, yang diterbangkan kembali ke Jerman pada Sabtu, (19/12/2020).

Namun, media mingguan Jerman Bild am Sonntag melaporkan bahwa ketiga wanita tersebut telah meninggalkan Jerman dalam beberapa tahun terakhir untuk bergabung dengan kelompok ekstremis ISIS, Suriah.

Mereka mengidentifikasi wanita tersebut sebagai Merve A, Yasmin A. dan Leonora M. Juga pada hari Minggu, kantor kejaksaan federal Jerman mengatakan seorang warga negara Jerman bernama Leonora M. telah ditangkap setibanya di bandara Frankfurt. Dikatakan, dia dituduh menjadi anggota kelompok teroris ISIS dan diduga melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Maas mengatakan dia “sangat lega” dengan kembalinya 12 anak dan tiga ibu mereka. Dia mengatakan pemulangan itu diselenggarakan bekerja sama dengan Finlandia, yang membawa pulang enam anak dan dua wanita.

“Ini adalah kasus kemanusiaan, terutama yatim piatu dan anak-anak yang sakit – kasus di mana penjemputan sangat dibutuhkan,” kata Maas.

“Kabar baik sebelum Natal ini membuat kami yakin bahwa kami juga akan dapat mengatur kembali kasus-kasus selanjutnya,” katanya.

Seperti diketahui, ratusan orang di Eropa, umumnya wanita muda meninggalkan benua itu dalam beberapa tahun terakhir untuk bergabung dengan ISIS dan berperang di Suriah dan Irak. Beberapa meninggal, yang lainnya ditangkap dan ditahan oleh otoritas Turki, Kurdi atau Irak yang sangat ingin mendeportasi mereka dan anak-anak mereka kembali ke Eropa. Pemerintah Eropa, bagaimanapun, enggan untuk menarik kembali pendukung ISIS yang sering teradikalisasi.

Para wanita dan anak-anak yang baru tiba dari Jerman ditahan di kamp al-Hol dan Roj di timur laut Suriah, kata kementerian luar negeri Jerman. Kamp-kamp tersebut dikelola oleh pemerintahan yang dipimpin Kurdi di timur laut Suriah tetapi tidak memiliki layanan dasar dan penuh dengan penyakit dan pelanggaran hukum.

Al-Hol menahan lebih dari 60.000 tahanan Suriah, Irak, dan Barat, sebagian besar anggota keluarga pejuang ISIS atau pendukung kelompok itu yang tetap berada di wilayah yang dikuasainya hingga pertempuran terakhir pada Maret tahun lalu.

Roj adalah kamp yang lebih kecil dengan sebagian besar orang Barat – juga anggota keluarga pejuang atau pendukung ISIS yang dipenjara atau terbunuh.

Otoritas yang dipimpin Kurdi mengatakan bulan lalu mereka akan mulai membebaskan sekitar 25.000 warga Suriah yang ditahan di kamp al-Hol, memungkinkan mereka untuk kembali ke rumah jika mereka mau. [ind]

Comment