by

Pantau Langsung ke TPS, Kemendagri Klaim Tidak Terlihat Kerumunan 

JawaPosm.com – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) melakukan pemantauan langsung ke lapangan guna memastikan kelancaran Pilkada Serentak 2020. Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemendagri Muhammad Hudori menyatakan, pemantauan dilakukan untuk memastikan tidak adanya kerumunan saat proses pemungutan suara.

“Dari pantauan yang kami lakukan, secara umum berjalan baik, kami terus terang saja sesuai arahan Pak Mendagri untuk memantau ini terutama bagaimana penanganan Covid, supaya tidak ada klaster baru dalam Pilkada,” kata Hudori dalam keterangannya, Rabu (9/12).

Hudori juga menyampaikan, pihaknya melakukan pemantauan pemungutan suara pada TPS 23 di Klaster Magnolia Alam Sutera dan TPS 30 di Klaster Cemara Alam Sutera, TPS 10 di Klaster Sutera Intan, Tangerang Selatan bersama Wali Kota dan Ketua KPU. Dia menyaksikan bagaimana protokol kesehatan dijalankan dengan baik di lapangan.

“Bukti yang terjadi di Tangsel, yang dikomandoi Bu Wali (Airin Rachmi Diany), ini berjalan dengan baik sekali, protokol kesehatannya sudah diatur, tadi disampaikan pakai hand sanitizer, cuci tangan, dan jaga kerumunan,” ujar Hudori.

Menurut Hudori, adanya pengaturan jam kedatangan yang telah diatur KPU, membuat masyarakat teratur mendatangi TPS untuk menggunakan hak pilihnya.

  • Baca Juga: Pemerintah Akhirnya Putuskan Menunda Pilkada Kabupaten Boven Digoel

“Jamnya juga sudah diatur, jadi bukan berarti TPS sepi, karena ini jam kedatangannya diatur, tidak seperti situasi normal yang dilakukan pada saat Pilkada biasa, Pilkada yang dilakukan sekarang ini dalam kondisi pandemi,” beber Hudori.

Pelaksanaan Pilkada di tengah pandemi, sambung Hudori, diharapkan tak menyurutkan antusiasme masyarakat dalam pesta demokrasi dan menggerus semangat masyarakat untuk berpartisipasi dalam Pilkada.

“Di samping partisipasi, tentu harapannya mudah-mudahan Pilkada ini berjalan aman, lancar, sukses,” pungkasnya.

Untuk diketahui, Pilkada 2020 diikuti oleh 270 daerah dengan rincian sembilan provinsi, 224 kabupaten dan 37 kota. Pilkada Serentak 2020 merupakan Pilkada Serentak gelombang keempat yang dilakukan untuk kepala daerah hasil pemilihan Desember 2015.

Comment

News Feed