by

Vaksin Datang, Azis Syamsuddin Minta Jangan Berhenti Terapkan 3M

KalbarOnline.com – Wakil Ketua DPR RI Aziz Syamsuddin memberikan apresiasi atas kerja keras pemerintah mewujudkan vaksin yang diharapkan menjadi pemutus rantai penyebaran virus Korona. Dia pun mengingatkan, edukasi kepada masyarakat dalam rangkaian vaksinasi harus berjalan mulus dengan melibatkan semua sektor.

“Kabar baik, setelah tadi malam kita mendengar kedatangan 1,2 juta dosis. Angin segar ini yang memberikan harapan, agar wabah Covid-19 segera berlalu. Meski satu catatan, bahwa protokol kesehatan harus tetap diterapkan,” kata Aziz Syamsuddin beberapa waktu lalu.

DPR, sambung Wakil Ketua Umum Partai Golkar tersebut menyarankan, pemerintah untuk segera menyiapkan strategi komunikasi publik untuk mendukung keberhasilan vaksinasi itu sendiri.

Elemen publik, menjadi kunci keberhasilan vaksinasi. Sejalan dengan penyampaian informasi ke masyarakat dengan melibatkan media, ormas, tokoh, maupun kalangan milenial yang kerap mengggunakan media sosial. “Pemerintah tentu tidak bisa sendiri, dalam merealisasikan vaksinasi ini,” jelasnya.

Aziz juga kembali mengingatkan bahwa penanganan Covid-19 di Indonesia tidak hanya dilakukan melalui intervensi implementasi protokol kesehatan 3M yakni wajib memakai masker, wajib menjaga jarak dan wajib mencuci tangan.

Menurut Aziz penerapan dan sosialisasi protokol kesehatan di lapangan jangan berhenti. Ini sejalan dengan meningkatknya grafik wabah di daerah tak terkecuali di wilayah episentrum seperti Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah maupun kota-kota besar di Indonesia.

“DPR menilai pemerintah perlu untuk melakukan intervensi dengan memutus mata rantai penularan Covid-19 dengan memberikan kekebalan tubuh pada masyarakat melalui vaksinasi,” harapnya.

Masyarakat, sambung Aziz Syamsuddin juga berharap, uji klinis vaksin Sinovac tahap ketiga yang telah mendapatkan persetujuan dari otoritas di Indonesia, Turki, Brasil, dan Chile segera terealisasi.

Vaksin tersebut selanjutnya akan diproses oleh Bio Farma, BUMN di Indonesia yang memproduksi vaksin. “Setelah ini, tentu kita juga menantikan, hasil uji klinis tahap kedua, termasuk 1,8 juta dosis vaksin yang diperkirakan baru tiba pada awal Januari 2021,” jelasnya.

Baca Juga:  Jokowi: Sebelum Vaksin Disuntikan, Kuncinya Ada di Penggunaan Masker

Terakhir, Aziz Syamsuddin berharap pemerintah benar-benar memprioritaskan vaksin yang terbukti aman dan lolos uji klinis sesuai dengan rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk diberikan pada masyarakat Indonesia. “Dengan demikian, program vaksinasi pun berjalan dengan baik, tanpa memunculkan kecemasan publkik,” tutupnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

Comment

Terbaru