by

Capai Kemandirian, Vaksin Merah Putih Siap Diproduksi Pada 2021

KalbarOnline.com – Indonesia berkontribusi secara global melawan virus Covid-19. Indonesia pun turut meneliti dan memproduksi vaksin Covid-19 mandiri yang disebut vaksin Merah Putih.

Ketua Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 Kemenristek BRIN Ali Ghufron Mukti menyatakan, Indonesia mengembangkan vaksin Merah Putih dengan beberapa institusi seperti Lembaga Eijkman dan beberapa Universitas. Termasuk LIPI dengan platform yang berbeda-beda dengan target produksi pada 2021.

“Kita bersyukur bahwa perusahaan nasional Bio Farma masuk ke dalam CEPI (Coalition for Epidemic Preparedness Innovations) yang mana ikut berperan dalam inovasi dan produksi vaksin di dunia,” ujarnya dalam keterangannya, Selasa (24/11).

Sementara, Deputi Fundamental Research Eijkman Institute, Herawati Sudoyo Supolo, menyampaikan pihkanya harus turut serta dalam pengembangan vaksin ini. Sejauh ini, Herawati  mengungkapkan, Eijkman telah menggunakan pendekatan terbaru yang lebih cepat.

“Dan aman serta mampu memberikan data yang akurat pada pemerintah”, ujarnya.

Menurutnya, Vaksin Merah Putih diyakini akan memberikan kedaulatan nasional. Oleh karena itu percepatan penemuan kandidat vaksin Merah Putih ini dilakukan secara paralel.

“Itu kuncinya kenapa kita bisa cepat. Kita sudah terbiasa menggunakan platform ini sehingga bisa lebih cepat. Peneliti saat ini tidak bekerja lagi dalam senyap. Kita diminta untuk bisa menjadi komunikator termasuk memperbaiki komunikasi publik kita. Gunanya untuk memberikan informasi tentang kegunaan vaksin kepada pemangku kepentingan dan publik,” jelasnya.

Apalagi, Lembaga Eijkman selalu memberikan laporan kemajuan penelitian di laboratorium mereka. Sehingga, pihaknya berkeyakinan bisa memberikan laporan vaksin merah putih di awal 2021.

Vaksin Merah Putih itu jangka panjang. Kemandirian ini sangat penting, karena menyangkut kedaulatan dan kemampuan sebuah negara dalam penguasaan teknologi dan inovasi. Tentu dengan kemajuan ini kita tidak akan menjadi negara trader atau sebatas pengimpor.

“Dalam dunia kedokteran pencegahan lebih baik daripada pengobatan. Walaupun sudah memiliki vaksin nantinya, protokol kesehatan harus tetap kita jalankan,” tutupnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

Comment

News Feed