by

Respon Pangdam Jaya Dikritik Copot Baliho HRS: Pengkritik Tidak Tahu Ceritanya, yang Dukung kan Banyak

KalbarOnline.com – Instruksi pencopotan baliho Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab menuai banyak kritikan di tengah masyarakat. Meski begitu, Panglima Komando Daerah Militer Jayakarta (Pangdam Jaya) Mayjen TNI Dudung Abudrachman memastikan pihaknya akan terus menyisir baliho yang tersisa.

Dudung Abdurachman menyatakan, masyarakat yang mendukung pencopotan baliho tersebut lebih banyak ketimbang yang menolak. “Nah kritikan itu palingan sedikit, yang dukungnya mah kan banyak. Yang dukungnya itu lebih banyak,” kata Dudung di Makodam Jaya, Cililitan, Jakarta Timur, Senin (23/11/2020).

Dudung menyebut, orang yang mengkririk instruksinya menurunkan baliho pimpinan FPI itu tidak tahu-menahu perjalanannya. Menurutnya, aparat lain, seperti Satpol PP dan polisi telah mencoba menurunkan baliho tersebut sejak dua bulan lalu.

“Yang mengkritik itu tidak tahu perjalanan ceritanya gimana penurunan baliho. Penurunan baliho itu sudah dua bulan yang lalu dilakukan. Pol-PP, polisi dan TNI bersama-sama kita lakukan. Nah kemudian, karena menurunkan Pol-PP, kemudian diadang FPI, kemudian didemo disuruh masang lagi,” ucapnya seperti dilansir dari Okezone.

Dudung lantas menanyakan memangnya FPI itu organisasi seperti apa sampai-sampai pemerintah secara resmi seakan-akan dibuat takut oleh mereka. Menurutnya, FPI sepatutnya patuh dengan aturan yang telah dibuat pemerintah.

Seperti diketahui, sikap tegas Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurahman yang secara terbuka mengakui memerintahkan pencopotan baliho Habib Rizieq Shihab serta mengatakan bubarkan FPI beberapa waktu lalu masih menuai atensi berbagai pihak.

Kekinian, karangan bunga berbagai tulisan dukungan membanjiri markas Kodam Jaya, di Cililitan, Jakarta Timur, Senin (23/11/2020). Karangan bunga tersebut bertuliskan berbagai kalimat dukungan kepada TNI.

Seperti TNI Dahsyat, Bravo TNI, Kami Putra Putrimu Selalu Mendukung Komando, Terima Kasih Karena Tidak Memihak Pada Penghina, Tapi Kalian Telah Memihak Pada Kebenaran, Terima Kasih Kepada Kodam Jaya, dan lain sebagainya.

Dukungan kepada TNI itu berasal dari Gar ITB, masyarakat yang mengatasnamakan Rakyat Indonesia dan masih banyak lagi. Hingga siang ini, karangan bunga di Makodam Jaya masih terus berdatangan.

Karangan bunga ini isinya berupa berbagai macam dukungan terhadap Irjen Fadil Imran yang baru saja dilantik sebagai Kapolda Metro Jaya. Adapun karangan bungan itu dikirimkan oleh berbagai pihak, seperti ormas dan akademisi. [ind]

Comment

Terbaru