by

Jawab Kritik Anies, Kemendagri Sebut Kasus Positif di DKI Belum Turun

KalbarOnline.com – Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Administrasi Kewilayahan (Adwil) Safrizal, menjawab kritik Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan soal tahapan Pilkada di tengah pandemi Covid-19. Menurutnya, tahapan Pilkada hingga kini relatif kondusif dan terkendali.

“Sampai saat ini tahapan kampanye dalam pemilihan kepala daerah serentak masih terkendali. Artinya, kekhawatiran Pilkada akan jadi kluster penyebaran Covid-19 tidak terbukti,” kata Safrizal dalam keterangannya, Selasa (17/11).

Menurut Safrizal, kekhawatiran Pilkada akan jadi klaster baru belum terbukti. Dia mengklaim, justru terjadi penurunan zonasi risiko penularan Covid-19.

“Kami kasih contoh, pada awal kita menyelenggarakan kampanye, kami startnya dari tanggal 6 September, sudah mulai menyelenggarakan kampanye Pilkada, zonasi daerah merahnya itu pada 45 daerah dari 309 daerah yang daerahnya ada Pilkadanya, baik Pilkada bupati/walikota maupun gubernur,” ujar Safrizal.

Namun, lanjut Safrizal, berdasarkan data terakhir pada 8 November, zona merah di daerah yang menggelar Pilkada, atau dari 309 daerah itu menunjukkan penurunan. Zona merah menjadi 18 daerah.

“Artinya dengan kepatuhan terhadap protokol kesehatan di daerah Pilkada, kekhawatiran terhadap daerah Pilkada bakal jadi kluster baru bisa dihilangkan,” cetus Safrizal.

Baca juga: Jateng dan Jabar Catat Kematian Harian Terbanyak Akibat Covid-19

Safrizal menyebut, dua provinsi yang tidak menggelar Pilkada yakni Aceh dan DKI Jakarta. Dia memastikan kedua daerah tersebut dilakukan evaluasi secara regular.

“Justru di daerah yang tidak menggelar Pilkada menunjukkan kenaikkan zonasi. Misalnya Aceh, zona kuning dan oranye di Aceh naik terus. Padahal Pilkada tidak ada di Aceh,” beber Safrizal.

“Kemudian juga di DKI Jakarta walaupun rata-ratanya sudah bisa dikendalikan, sebab rata rata positif di ibu kota sekitar 1000-an. Namun angkanya belum menunjukkan bahwa belum turun, walaupun sedikit fluktuatif,” sambungnya.

Safrizal menegaskan, proses peningkatan disiplin protokol kesehatan di daerah yang menyelenggarakan Pilkada harus tetap diterapkan. Sehingga pelaksanaan pada 9 Desember bisa dijalankan.

“Kami pastikan dengan usaha yang sungguh-sungguh semua pihak, semua sudah memiliki masker. Kenapa? gerakan masif bagi masker dan pakai masker justru terjadi di daerah yang Pilkada,” pungkasnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

Comment

News Feed