by

4 Bulan Sembuh dari Covid-19, Pria di Hongkong Terinfeksi Lagi

KalbarOnline.com – Seorang pria berusia 33 tahun terinfeksi virus Korona untuk kedua kalinya setelah lebih dari empat bulan pasca terinfeksi pertama. Para peneliti Hongkong melaporkan pada Senin (24/8) bahwa pria tersebut memang terinfeksi ulang.

Hanya saja, pria tersebut tidak menunjukkan gejala untuk infeksi kedua kalinya. Tubuhnya masih terlihat sehat.

  • Baca juga: Perjuangan Hongkong Hadapi Gelombang Pertama hingga Ketiga Covid-19

“Infeksi kedua sama sekali tidak menunjukkan gejala,” kata ahli Imunologi di Universitas Yale, Akiko Iwasaki, yang tidak terlibat dalam penelitian tetapi meninjau laporan tersebut atas permintaan The New York Times.

“Orang yang tidak memiliki gejala mungkin masih bisa menularkan virus ke orang lain, maka mengapa vaksin itu penting,” tegas Iwasaki seperti dilansir dari New York Times, Selasa (25/8).

Menurutnya untuk memberikan kekebalan kelompok, diperlukan vaksin yang manjur untuk mendorong kekebalan yang mencegah infeksi ulang. Dokter telah melaporkan beberapa kasus dugaan infeksi ulang di Amerika Serikat dan di tempat lain, tetapi tidak satupun dari kasus tersebut yang telah dikonfirmasi dengan pengujian yang ketat.

Dr Iwasaki lebih optimistis. Dia mencatat bahwa pria tersebut tidak memiliki antibodi setelah infeksi pertama tetapi memproduksinya setelah paparan kedua. Imunitas diharapkan terbangun dengan setiap paparan patogen persis seperti ini.

“Ketika Anda tertular kedua kali terhadap patogen yang sama, Anda harus meningkatkan antibodi, dan itulah yang terjadi,” jelasnya.

Orang yang sembuh diketahui membawa fragmen virus selama berminggu-minggu, yang dapat menghasilkan hasil tes positif. Ahli Mikrobiologi Klinis di Universitas Hongkong meyakini kasus itu adalah kasus pertama yang dilaporkan yang dikonfirmasi oleh pengurutan genom.

Studi tersebut akan diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases. Semula pria itu didiagnosis pada 26 Maret, dan dia hanya memiliki gejala ringan. Sesuai dengan peraturan di Hongkong, dia dirawat di rumah sakit pada 29 Maret meski gejalanya telah mereda.

Dia pulang dari rumah sakit pada 14 April setelah dia dinyatakan negatif dua kali. Lalu kini dia kembali positif mengidap virus Korona pada tes air liur pada 15 Agustus setelah perjalanan ke Spanyol lewat Inggris. Tes dilakukan di bandara.

“Pria itu terkena virus yang beredar di Eropa pada Juli dan Agustus,” kata para peneliti.

“Hasil kami membuktikan bahwa infeksi keduanya disebabkan oleh virus baru yang didapatnya baru-baru ini, bukan penularan virus yang berkepanjangan” tutup para peneliti.

Comment

News Feed