by

Google Lobi Samsung Buat Hapus Bixby dan Galaxy App Store

KalbarOnline.com – Samsung untuk perangkat smartphone, tablet dan perangkat wearablenya semisal jam tangan pintar diketahui memiliki fitur asisten pintar sendiri. Dikenal sebagai Bixby, asisten pintar Samsung itu cukup bersaing dengan asisten pintar lainnya termasuk besutan Google yakni Google Assistant, yang banyak hadir secara default di jutaan perangkat smartphone di seluruh dunia.

Soal Bixby, baru-baru ini dilaporkan bahwa Google sedang dalam pembicaraan serius dengan Samsung untuk menghapus layanan dan fitur tersebut di seluruh perangkat Samsung dan menggantinya dengan Google Assistant saja. Dilansir via ArsTechnica, Jumat (31/7), kantor berita Reuters dan Bloomberg sama-sama melaporkan secara independen bahwa Google sedang mendorong Samsung untuk mundur dari ekosistem Android duplikatnya dan malah mempromosikan aplikasi Google.

Sebuah “korespondensi” antara kedua perusahaan terlihat oleh kedua situs, yang melihat Google mendorong Samsung untuk mempromosikan Play Store dan Google Assistant atas Galaxy App Store dan asisten pintar Bixby Samsung. Dan menariknya lagi, Google tampaknya bersedia membuka dompetnya dan membayar Samsung untuk mewujudkannya.

Interpretasi Bloomberg tentang negosiasi itu cukup kabur, mengatakan kesepakatan ‘akan mempromosikan asisten digital Google dan Play Store untuk aplikasi pada perangkat (Samsung)’. Laporan Reuters kemudian jauh lebih spesifik, mengatakan Samsung ‘mempertimbangkan menjatuhkan asisten virtual Bixby dan Galaxy Apps Store dari perangkat mobile-nya’.

Lebih lanjut Reuters mengatakan bahwa Google menggantung lebih banyak persyaratan menguntungkan untuk Samsung jika dibandingkan dengan kesepakatan sebelumnya jika mundur dari strategi aplikasinya. Bagian dari web perlindungan Android yang sangat besar dari Google adalah berbagi pendapatan iklan dan pendapatan aplikasi Play Store dengan produsen ponsel, dan menawarkan Samsung bagian yang lebih tinggi adalah cara mudah untuk menyuap perusahaan Korea Selatan agar tunduk.

Apakah Samsung benar-benar bersedia untuk membunuh Bixby dan toko Galaxy App sudah mengudara. Samsung telah menginvestasikan banyak uang di Bixby sejak diluncurkan pada tahun 2017, tetapi Bixby belum terlalu sukses.

Samsung mengakuisisi asisten startup Viv Labs, yang didirikan oleh pencipta Siri yang kini ada di perangkat Apple, dan membuat perusahaan bekerja meningkatkan Bixby. Tetapi asisten suara Samsung masih tidak bisa bertahan di kerumunan yang sama dengan Google Assistant, Siri Apple, dan Amazon Alexa.

Asisten suara pada dasarnya adalah penghubung ke mesin pencari dan ekosistem layanan, dua hal yang tidak benar-benar diinvestasikan oleh Samsung. Ini pada akhirnya membuat sulit Samsung untuk mengubah Bixby menjadi sesuatu yang bermanfaat.

Ketika Anda mengatakan satu perintah misalnya “ambil catatan,” kemana perginya? Google dan Apple keduanya memiliki ekosistem yang luas untuk catatan, musik, pengingat, acara kalender, foto, peta, dan lainnya, semua tersedia dari ponsel Anda dan Web. Kesenjangan ekosistem Samsung berarti bahwa Bixby mengandalkan web lainnya sebagai layanan pihak ketiga atau mengendalikan aplikasi di ponsel Samsung Anda, yang sebagian besar merupakan turunan aplikasi Android berbasis Google.

Samsung Bixby menyertakan perangkat Android, jam tangan pintar Tizen, dan pada beberapa lemari es pintarnya. Tidak itu saja, Samsung mengumumkan speaker pintar Bixby sebagai Galaxy Home pada tahun 2018, tetapi hampir dua tahun telah berlalu dan produknya tidak terlihat.

Samsung berputar ke Galaxy Home Mini yang lebih murah, tetapi Home Mini sepertinya tidak pernah menjadi produk komersial juga. Samsung menawarkannya sebagai bonus gratis untuk beberapa pre-order Galaxy S20 di Korea Selatan, tetapi tidak untuk dijual.

Comment

News Feed