by

Google Akan Menerapkan Partisi Sistem Di Semua Perangkat Android 11

Google sepertinya akan melakukan pengubahan yang lebih besar untuk sistem operasi Android versi 11 terbarunya nanti. Menurut beberapa sumber informasi menyebutkan bahwa perusahaan internet raksasa asal Amerika ini, perangkat baru apa pun yang ingin dikirimkan dengan Android 11 mendatang dan Google Play Services, harus memasukkan apa skema partisi perangkat A / B virtual.

Perangkat baru yang datang dengan Android 11 tersebut, harus memiliki dua salinan dari partisi sistem yang bisa digunakan secara aktif sementara bagian partisi lain akan tersedia untuk bisa diperbarui tanpa meninggalkan penggunaan Android. Dengan hadirnya partisi sistem ini, pengguna akan tetap bisa menggunakan sistem operasi tanpa harus menunggu pemulihan perangkat selesai.

Pengguna Android 11 nantinya akan bisa tetap menggunakan perangkat Androidnya, sehingga mereka tidak harus menunggu layar pemulihan selesai untuk menerapkan sistem pembaruan yang baru. Semua aplikasi yang ada sebelumnya tetap bisa digunakan secara penuh, sehingga perangkat tetap berfungsi baik dan optimal dilakukan.

Sebenarnya, sistem partisi ini bukan hal baru di dunia industri teknologi saat ini. Beberapa produsen telah menerapkan sistem partisi untuk membagi dua wilayah sistem dalam perangkat Android debutan mereka. Namun, kehadiran Android 11 dan pengubahan baru yang akan diterapkan Google, sepertinya akan menjadi hal yang wajib dilakukan oleh produsen.

Partisi telah dilakukan AOSP Android tingkat rendah dan kustomisasi khusus vendor untuk pengalaman tersebut, seperti yang disediakan oleh pabrikan perangkat dengan fitur khusus, peluncur, UI, dan lainnya. Sebelumnya pendekatannya adalah memodifikasi inti AOSP itu sendiri untuk mencapai penyesuaian. Itu benar-benar meningkatkan kesulitan dalam memperbarui ke versi OS Android baru karena setiap build baru harus menjalani modifikasi per-perangkat yang sama.

Skema partisi A / B memiliki partisi sistem tertentu, seperti / sistem dan / produk disalin ke dalam dua contoh. Satu di-boot secara aktif dari dan digunakan, sedangkan yang lain – replika yang tepat, yang dapat digunakan untuk menerapkan sistem yang diperbarui di atas, tanpa mematikan Android dan partisi utama. Setelah pembaruan selesai, hanya perlu memulai ulang untuk menukar satu partisi dengan yang lain.

Pendekatan ini menghemat waktu henti antara pembaruan sistem, tetapi ada juga kemampuan untuk memulihkan dari pembaruan yang gagal, kembali ke partisi lama dan perangkat yang berfungsi. Kelemahannya adalah hilangnya ruang penyimpanan yang dicadangkan untuk pengaturan A / B yang tepat. Ini terutama bermasalah bagi produsen yang menggunakan penyesuaian Android yang lebih berat dan lebih teliti.

The post Google Akan Menerapkan Partisi Sistem Di Semua Perangkat Android 11 appeared first on KalbarOnline.com.

Comment

News Feed