by

Masyarakat Kota Makassar Keras Kepala Soal Parkir

KalbarOnline.com, MAKASSAR — Kemacetan di Kota Makassar selalu menjadi perbincangan dan permasalahan yang tak kunjung usai. Tingginya volume kendaraantidak mampu ditampung ruas jalan.

Selain itu, kemacetan tidak hanya disebabkan tingginya volume kendaraan. Faktor lain kurangnya kedisiplinan masyarakat dalam berlalu lintas dan adanya jasa perputaran kendaraan atau pak ogah.

“Jadi soal kemacetan itu banyak sekali faktornya, salah satunya karena kurangnya tempat parkir sehingga banyak orang yang parkir di tepi jalan, jadi memang mencari spot parkir,” kata Jasman Launtu, Kepala Bidang Moda dan Transportasi Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Makassar saat menggelar dialog rutin dengan tema meretas kemacetan di Kota Makassar, di Hotel Almadera, (5/3/2020).

Terkait kurangnya kesadaran masyarakat berlalu lintas, Jasman mengaku heran dengan ketidakjeraan masyarakat. Pasalnya usai mendapat teguran bahkan penggembokan ban mobil atau motor tidak membuat efek jera bagi masyarakat.

Emy Hartati, Kepala Bagian Operasional Polrestabes Makassar mengatakan hingga saat ini masih terus melakukan koordinasi dengan Dishub, PD Parkir dan stackholder lainnya. Namun ia mengaku terkait kemacetan di pagi dan sore hari, pihaknya masih akan melakukan imbauan kepada masyarakat.

“Di sini penting sekali kesadaran masyarakat dalam kedisiplinan berlalu lintas, tapi kalau memang sudah tidak bisa diatasi kita akan lakukan penegakan hukum.” tutupnya. (iqbal/fajar)

Comment

News Feed