Serahkan Sertifikat PTSL ke Warga Mandong, Paolus : Ada Andil Bupati

Bupati Sanggau, Paolus Hadi saat menyerahkan sertifilat PTSL ke warga Desa Mandong
Bupati Sanggau, Paolus Hadi saat menyerahkan sertifilat PTSL ke warga Desa Mandong (Foto : WWP)

KalbarOnline, Sanggau – Bupati Sanggau, Paolus Hadi secara simbolis menyerahkan sertifikat tanah kepada warga Desa Mandong, Kecamatan Tayan Hulu, Kabupaten Sanggau Rabu (6/3/2019) kemarin.

Paolus Hadi menuturkan, penyerahan sertifikat tanah tersebut merupakan Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) yang tak lain adalah program nasional.

Pemerintah melalui Presiden, kata dia, melaksanakan hal itu karena merupakan amanah untuk menjalankan Undang – undang yang menjamin kepastian dan perlindungan hukum atas kepemilikan hak atas tanah rakyat.

“Ini bukti negara hadir untuk rakyat, yang harus kita syukuri. Bapak Presiden mau rakyat Indonesia harus jelas memiliki hak atas tanah,” ungkap Bupati.

Orang nomor wahid di Bumi Daranante itu membenarkan jika sejak dari dulu masyarakat sudah memiliki banyak kapling tanah, namun secara hukum pengakuan dalam bentuk fisik atas tanah baru bisa terwujud lewat penyerahan sertifikat tanah ini oleh negara.

“Pada hari ini, melalui BPN Sanggau, ada 450 orang yang diundang untuk hadir dan siap menerima sertifikat seluas 12 ribu hektar di 7 Desa termasuk Desa Mandong,” tukasnya.

Bupati menerangkan, bahwa ada andil Bupati dalam urusan sertifikat tanah. Ditambahkan Bupati, visi misi Pemerintah harus sama untuk kepentingan masyarakat, diantaranya merekomendasikan dan memperjuangkan hak atas tanah.

Untuk itu dirinya turut mengimbau masyarakat agar tetap bersyukur karena kehadiran negara yang peduli kepada rakyatnya untuk memiliki hak atas tanah.

“Di periode yang kedua pemerintahan saya dan Pak Ontot ini, kami menambahkan visi misi pada program kerja kami yaitu pengakuan atas tanah, dan pengakuan atas hutan adat. Kalau saya tidak teken (tandatangan), SK kepemilikan tanah tidak akan terbit,” tegasnya.

“Kedepannya, jika Pemda cukup anggaran, pembuatan sertifikat 100 persen gratis. Itu masih dalam proses pembahasan, karena ada pertimbangan apakah masyarakat harus dibantu terus? atau memang benar-benar harus dibantu,” tandas Bupati. (WWP)

Tinggalkan Komentar