Wasek PD Kalbar: Generasi Milenial Harus Partisipasi Jika Ingin Perubahan

Pokja Rumah Demokrasi Gelar Diskusi Publik ‘Orientasi Politik Generasi Milenial’
Wakil Sekretaris Partai Demokrat Kalbar, Imam Abu Hanifah saat memaparkan materinya dalam diskusi publik yang digelar Pokja Rumah Demokrasi (Foto: Istimewa)

KalbarOnline, Pontianak – Wakil Sekretaris Partai Demokrat Kalbar, Imam Abu Hanifah menilai sangat penting bagi generasi milenial untuk masuk ke dalam ranah politik apabila memang optimistis generasi milenial itu merupakan sebuah perubahan.

Hal itu disampaikannya saat menjadi narasumber dalam diskusi publik yang diselenggarakan oleh Pokja Rumah Demokrasi yang mengusung tema ‘Orientasi Politik Generasi Milenial’ bertempat di kafe What’s Up Jalan Zainudin Pontianak, Sabtu (25/8/2018).

Menurutnya bila generasi milenial tidak ikut berpartisipasi secara lansung, maka optimisme perubahan yang dilakukan generasi milenial sia-sia.

Saat ini kata dia, milenial mempunyai posisi cukup besar dalam pemilu 2019. Oleh karena itu mereka mempunyai pilihan yang tepat dengan meyakini optimisme itu maka perubahan akan terjadi.

“Sekarang cukup besar peluang anak muda masuk ke dalam politik. Itu kelihatan misalnya dari Parpol nasionalnya yang mempersiapkan kader-kadernya berasal dari kaum-kaum milenial,” jelasnya.

Menurutnya kompetisi antara parpol saat ini bagaimana mengambil simpati generasi milenial sebanyak mungkin dan masing-masing parpol mempersiapkan kader-kader berasal dari kaum muda untuk ikut dalam kontestasi politik.

Imam Abu Hanifah juga berharap generasi milenial jangan merasa bahwa politik praktis adalah sesuatu yang tabu atau mencapnya negatif. Karena menurutnya untuk melakukan perubahan yang paling efektif adalah masuk kedalam ranah politik itu sendiri.

“Kita tidak bisa hanya diluar, sebagai pengamat. Kalau seperti itu perubahan tidak akan terjadi. Kita harus masuk kedalam subtansi dan regulasi untuk kemudian melakukan perubahan tersebut,” tutupnya. (Fai)

Tinggalkan Komentar